.fb_like_box { margin-top:10px; -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background-color:#3B5999; border:3px solid #2B2B2B; margin-bottom:10px; padding:10px 7px; width:540px; } .fb_like_top { overflow:visible; padding:0;margin:0 0 5px; width:349px; height:24px; background:url("http://lh5.ggpht.com/_u4gySN2ZgqE/TJ3dpjy9PaI/AAAAAAAABr0/PTUXIS8ykps/fblogo%5B3%5D.jpg") no-repeat scroll left top transparent; } .fb_like_button_holder { -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background:none repeat scroll 0 0 #FFFFFF; padding:12px 12px 0 12px; width:515px; height:42px; }

Tangisan Tak Diundang

Khamis, 30 Disember 2010


Tangisan Tak Diundang

Sudah seminggu aku merasakan tak stabil dan beremosi.  Mungkin ini satu teguran dari tuhan yang inginkan aku merasa kebal dengan kesakitan dunia sebelum aku pergi lagi jauh. Hampir berminggu-minggu air mata ini mengalir setiap kali aku berhenti dan mula berfikir. Aku begitu susah  melelapkan tidurku sepanjang malam. Diri ini terasa sangat bersalah kerana menganggu kebahagiaan orang lain yang mana dia adalah kawan baik aku sendiri. Aku terpaksa meredhakan sesuatu yang aku sendiri tak pasti. Tapi apa yang aku tahu semua sudah berakhir dan sekali lagi aku melalui hari yang sama dan sentiasa bersedih sepanjang hayatku. KIsah hidupku yang begitu menyayat hati dan tidak mungkin akan ada sesiapa yang mampu meleraikan mimpi ngeri ini. 


Teman-teman yang ada hanya mampu berkata sesuatu yang sama dan langsung tidak membantu meleraikan simpulan yang aku sendiri ikatkan ini. Mungkin ini rasa yang semua orang kena lalui dalam hidup mereka. Tapi aku tidak segagah kawan-kawan ku malah sesiapa pun kerana aku telah dipupuk menerima kehidupan ini dengan kesusahan. Air mata mengalir tersekat-sekat umpama musim hujan yang melanda negeri aku sendiri. Aku begitu mengharapkan tuhan sentiasa mendengar doa-doaku dan mampu memulihkan semangat aku yang berada pada tahap tidak selamat ini. Aku melarikan diri daripada semua teman-temanku seolah mereka merupakan satu kesilapan yang aku pilih dalam hidup ini. Mungkin silap aku berdoa untuk mempunyai ramai kawan satu ketika dahulu kerana tuhan menciptakan aku untuk berdiri sendiri dan tidak akan pandai menjaga perasaan orang lain walaupun kawan yang telah lama dengan aku. Bukan salah mereka, Cuma tuhan tidak mahu aku merosakkan persahabatan yang dia ciptakan di alam ini. Betul kata ibuku, aku ni hati perut busuk kerana seringkali membenci atas kebahagiaan orang lain. Apakah ini salah aku sepenuhnya? Aku tidak meminta dilahirkan sebegini rupa, mungkin nampak sempurna dari luaran tapi hati ini penuh dengan rasa hasad dan nafsu amarah yang aku tak mampu kawal. Aku harap aku tidak akan ada kawan lagi agar aku tidak akan melukakan hati sesiapa lagi. Ibuku berkata lagi, kalau kau seorang yang “moody” kau tak layak berkawan dengan sesiapa pun kerana kau akan membuatkan orang lain kurang senang.

Kalaulah ada kehidupan untuk orang seperti aku ini, akan aku segera berpindah ke penempatan itu. Hanya orang yang sama akan memahami persamaan yang mereka sendiri miliki. Selebihnya hanyalah perasaan yang dijadikan syaitan untuk menghancurkan kesetiaan dan ketaatan yang wujud di dunia ini. Semua orang akan melakukan kesilapan, dan kesilapan yang aku buat seringkali aku ulang kerana aku sering terlupa bahawa kesilapan itu telah aku lakukan di hayat yang lalu. Itu juga adalah permintaan aku kepada tuhan supaya melupakan aku terhadap masa silamku supaya aku tidak mengulangi kesilapan ini tapi, syaitan dijadikan istimewa dan khusus untuk menjatuhkan hati orang yang tidak teguh berpegang pada tali Allah. Inilah balasan yang tuhan ingin aku rasakan kerana memperkecilkan syariatnya dan lalai dalam kesungguhan aku bertaubat. Tapi aku tidak mampu mengangkat kaki sendiri untuk melangkah ke kediaman tuhan seperti yang disarankan malah kadang aku terlupa yang aku ini hambanya. Seringkali aku membentak dengan takdir yang disuratkan tapi tuhan itu maha kuasa dan mampu menghukum sesiapa sahaja sehingga aku tak mampu berfikir tenang lagi.


Aku tiada tempat untuk mengadu kerana sedari kecil aku merasakan tidak akan ada orang yang sanggup menerima masalah seperti aku ini. Malah sekiranya ada hamba Allah yang cuba menghulurkan bantuan aku seakan sukar menerima ajakan itu kerana aku tidak percaya pada sesiapa lagi. Nasihat yang diberikan aku tolak mentah-mentah kerana aku begitu egois dan tidak mampu menerima nasihat. Kalaulah ibuku tahu semua ini, dia pasti sedih kerana mempunyai seorang anak yang teruk sebegini. Apalah salah mereka, aku adalah matahari buat mereka suatu ketika dulu. Aku tak sanggup mereka menyesal kerana melahirkan aku ke dunia ini dengan seribu kepayahan yang ditempuhi sepanjang takdir yang ditentukan. Dan mereka jualah tempat aku merasakan yang akan bantu di saat aku begitu memerlukan ketika saat aku tidak mampu lagi berjalan seperti manusia biasa. Aku telah melihat kekurangan yang melanda kedua orang pak cik aku yang tidak mampu menguruskan hidup sebagai orang normal. Sekali lagi aku bersimpati dan menangis dan aku begitu mengharap aku dapat membantu sehingga titisan darah yang terakhir aku. Tapi aku sendiri pun tak mampu membantu diri aku sendiri. Aku sembunyikan kesakitan dan perasaan benci ini jauh dalam-dalam hati ini. Aku pun tak mampu membantu apatah lagi orang lain ingin membantu aku. Aku seunik maksud nama aku, tak siapa mengerti kerana aku sukar dirapati dan seringkali melarikan diri. Apa lagi yang ingin aku tunjukkan kepada tuhan, ini semua dibawah perkiraanya. Mungkin keturunan aku tak layak dibantu kerana nasab ini membuatkan orang lain membenci dan sakit hati. Bukan salah aku tidak mampu keluarkan semua ini seperti normal tetapi kekuatan yang sedia ada tidak mampu untuk meruntuhkan tembok pemisah ini. Hati yang kecil dan mudah terluka ini mempunyai cita-cita besar ingin membantu seluruh ahli kelurga ini walaupun dengan setitis air mata yang mengalir laju di saat ia ingin mengalir terus dari celahan mata.

Aku kasihankan ibuku dan ayahku yang bersusah payah membesarkan kami bertiga dan aku sebagai yang paling tua layak mengambil alih tugas ini sebagai tanggungjawab bersama dan tidak membenarkan sesiapa dari keluarga ku merasakan kesusahan lampau. Aku tidak tahu kalau masih ada keturunan orang lain yang senasib keluarga aku. Ayah aku adalah yang paling layak untuk mendapat segala kepujian ini kerana dia memliki kesabaran yang tinggi walaupun kadang kala dia juga marah dan terpaksa menahan segala kesakitan yang ditakdirkan dalam hidupnya. Ayah aku adalah guru yang paling sabar dalam mendidik anak sulungnya agar mampu untuk menggalas tanggungjawab suatu hari nanti. Kesabaran dia jelas terpampang tetapi aku merasakan tangisan yang beliau sembunyikan dan aku mengerti mengapa seorang lelaki menangis tapi tak kelihatan. Terlalu banyak perkara yang membuat aku menitiskan air mata yang tak diundang kerana ia adalah pelepasan yang mudah meskipun menyakitkan. Aku tak sanggup sekiranya mereka tahu yang anaknya ini seringkali gagl dalam berusaha kerana mereka terlupa mengajar aku untuk bangkit dari setiap kekalahan yang aku sentiasa sembunyikan. Bukan niat berbohong tetapi ini keistimewaan dan kekurangan yang harus dirahsiakan.

Aku kehilangan ramai kawan kerana aku mengerti mereka tak mampu berkawan dengan seorang yang emosional dan aku mengerti mengapa ada yang melarikan diri. Nilai negative yang ada dalam diri aku yang aku keluarkan akan membuatkan orang lain rasa bersalah dan terjatuh seperti aku. Biarlah aku sendiri melalui hari yang sukar ini kerana tiada siapa yang sanggup berkongsi rasa sedih orang lain kerana mereka juga ada cita-cita yang jelas. Aku hanya membuatkan orang lain rasa tidak selesa dan aku berharap kepada tuhan agar aku mampu bertahan sehingga ke hari esok untuk terus berlari menuju kejayaan. Aku alami semua ini sedari aku di sekolah rendah malah sejak dibangku tadika. Nenek aku adalah orang yang paling aku sayang lebih dari ibu dan ayahku sendiri kerana dia seringkali berada di saat aku memerlukan meskipun aku hanya teringatkan dia. Aku terhenti dan berfikir dan sekali lagi aku menangis dalam menulis suratan kehidupan ini. Tiada siapa yang boleh memahami kerana tangisan ini tidak kelihatan meskipun baju aku basah disirami tangisan ini. Aku harus tabah dan berusaha ke arah yang lebih baik dan jangan mudah menangis lagi. Aku terima suratan yang aku akan hidup dalam dunia aku sendiri untuk merasa bahagia yang sementara kerana tiada siapa yang akan faham apa yang aku mengerti dan percaya. Setiap keseronokan yang tuhan beri akan disulami dengan rasa sedih dan linanganair mata. Ini membuatkan aku sentiasa bersedih mendapat sesuatu yang aku gembirakan kerana aku pasti akan ada musibah yang lebih dasyat yang akan menimpa aku kelak. Aku tahu akan ada ruang kebahagiaan selepas itu tetapi sekali lagi akan disulami kesedihan. Itulah mengapa aku tidak mampu berfikir dan bertindak rasional di saat aku berada pada tahap kekecewaan yang paling teruk.
Apa yang aku fikirkan sejak dahulu terpak sa juga aku lalui. Aku terlalu mudah mendapatkan bayangan ngeri dalam kehidupan sebenar kerana jika ingin tahu aku jarang bermimpi dalam tidur ku kerana semua yang wujud dalam mimpi aku adalah kehidupan yang sebenar. Aku hanya mampu mengimpikan sesuatu yang indah dalam jagaku . Aku adalah aku dan tiada siapa yang akan mampu memahami dan membantu aku. Tuhan jadikan aku sentiasa menolak segala yang datang kepada aku walaupun ianaya baik. Tidak mengapa kerana aku masih mampu menulis semua ini dengan kesabaran yang masih ada dalam diri ini.
Bagilah kebahagian yang aku belum kecapi itu suatu hari nanti dan janganlah ada yang reseksa dengan kebahagiaan yang aku inginkan.

red-ayee


Neraka Sial

Sabtu, 25 Disember 2010


Ini Destinasi Ku

Kekalkanlah aku di neraka,
Supaya aku mampu menahan kesakitan untuk jutaan tahun lagi
Izinkanlah aku mati di barisan hadapan pendusta
Supaya aku merasa semua itu berulang kali
Ini sebuah permintaan
Permintaan yang aku agungkan

Kau berikan aku kelemahan untuk melenyapkan kelebihan
Kau berikan aku kesengsaraan agar aku biasa dengan kepedihan ini nanti
Terima kasih atas segala kurniaan kau
Aku tak mampu berputik atas sebarang rasa dan kata
Ini lah kehidupan yang orang tak pernah lalui
Ketakutan dalam kemarahan yang membara
Kesedihan

Rasa yang tak pernah lenyap dalam kitab hidup ini
Terpaksa aku memendam cita-cita demi sebuah mimpi
Mimpi ngeri yang tak pernah aku alami dalam tidur
Ia senantiasa menjadi rutin harian hidupku
Bila aku berjalan aku akan mengingati kesakitan ini
Berulang kali umpama dibakar api neraka
Yang senantiasa bertambah kepedihannya
Inilah neraka awalan ku

Tiada perlu lagi aku meminta
Tiada lagi aku perlu menanti
Semua terhidang di depan jasad mati ku
Aku hanya mampu merasa tanpa perlu sedikit pun melihat
Aku adalah manusia kejam yang mungkar
Tidak pernah bersyukur atas segala yang aku dapat
Meskipun aku hanya mampu melihat dunia ini berserakan
Dengan kezaliman

Aku tak mampu mengubah diri ini
Apatah lagi mengubah nasib dunia ini
Kekejaman adalah darah aku
Aku tak mewarisi dari sesiapa
Melainkan kejadian aku ditakdirkan sebegini
Cukuplah atas semua hikmah yang indah ini
Cukuplah atas kehidupan ini yang sial
Cukuplah aku menulis semua doa ini
Agar aku tidak lagi merasa dikasihi walaupun aku layak
Mati

Permainan Yang Dipermainkan

Rabu, 8 Disember 2010



Dunia yang tak diimpikan
Memaksa aku untuk terus hidup
Walaupun aku tahu tak ke mana
Senantiasa mengelirukan dan menyongsang

Putaran yang sama itu acapkali kepada aku
Tidak perlu aku buat pilihan lagi
Kerana semuanya telah dipilihkan
Yang tinggal hanya tangan diangkat
Menandakan aku terima dan syukur

Kisah yang sama diulang umpama drama
Aku tak ingin menjadi teraju utamanya lagi
Ambillah aku dan bawakan aku dari sini
Tolonglah hentikan nadi ku
Gelapkan penglihatanku
Keraskan jasad ku
Agar aku tidak lagi merasa sakit
Luar dan dalam
Tak perlu lagi aku berfikir
Apa yang akan terjadi pada esok hari

Masa berlalu umpama kilat
Tak terlihat tapi makin dirasa
Aku kehilangan tenaga
Memaksa untuk aku bangun lagi untuk esok hari
Cukuplah bagiku hari semalam
Aku tak mahu lagi hari esok dan seterusnya


Campakkanlah aku ke jahanam
Darjat yang terbawah
Biar aku sedar dan mengerti
Bahawa situlah kejadian ku
Aku takkan pernah mampu untuk menolak semua itu
Kerana ia sudah semestinya pilihan
Yang paling tepat untuk orang sepertiku

Puisi Yang Dilupakan

Khamis, 25 November 2010


Puisi Yang Dilupakan

Mungkin aku pernah menyatakan itu kepada kau
Mungkin kau lupa

Aku seringkali teringat akan hal itu
Mungkin kau lupa,

Kau tahu tapi tak memahami,
Mungkin kau lupa

Aku anggap kau terlupakan suatu ketika dahulu
Aku pernah berkata jujur
Membebaskan rasa suka kepada kau
Mungkin kau lupa

Aku rasa amat bersalah kerana mudah percaya
Kepada kejujuran palsu yang aku sendiri dustakan

Mungkin kau lupa
Bait-bait kata-kataku yang membenarkan rasaku terhadapmu
Ketika sewaktu aku rasa remuk gelisah
Dilambung gelora tsunami yang mengejut
Sehinggakan aku terapung dilaut lepas
Tanpa sebarang persediaan mahu pun bekalan

Aku memilih kau antara berpuluh juta
Tapi aku cuma rasakan yang aku sia-sia
Menanti sesuatu yang aku tak mampu capai
Menantikan seseorang yang tak pernah memberikan jawapan
Aku tidak pernah lupa itu

Kau mungkin boleh ketawa dihadapan ku
Kau boleh mencari teman bermain yang baru
Kau mampu melupakan rasa benci kau kepadaku
Tapi aku sedang tenat dalam khayalan ku

Kalau kau masih ingat
Aku bercerita yang aku tak pandai bermain kata
Secara bersemuka dan langsung
Malah aku tutupi kelemahan itu dalam puisi ini
Puisi yang bersuara dari penjuru kiri hatiku

Kalau kau ingin tahu aku juga pernah meneteskan air mata
Merapatkan tangan bermohon pertolongan
Dan berhajat dalam setiap sujudku
Sehinggakan aku terlena dan terbaring kaku

Apakah salah tuhan tidak menolongku
Atau mungkin aku belum cukup usahanya
Atau aku terlalu manja dalam kegigihanku
Mungkin juga aku terlupa atau terlepas pandang
Bahawa kau dalam diam cuba menyisihkan ku

Aku terasa amat bersalah pada kau
Tapi aku juga tak sanggup kehilangan kau
Aku seringkali berundur di saat aku getir berperang
Kerana aku terasa amat sakit
Dan kesakitan itu kau tak pernah peduli
Kerana kau akan menyalahkan aku
Dan mempersoalkan mengapa berperang demi kau
Yang tidak menyukai aku

Mungkin kau lupa
Yang aku menulis rasa dalam ayat puisi
Kau dan yang lain akan senantiasa
Menganggap aku ini lelaki psikotik
Yang terlalu memaksa dalam perhubungan
Sedangkan kau tidak benar-benar mendengar apa
Yang pernah aku luahkan

Ini mungkin puisi yang pernah aku tulis
Kepada insan yang pernah aku suka
Aku tahu kau mungkin masih belum faham
Mengapa aku memilih kau
Sedangkan masih banyak lagi insan
Yang lebih layak daripada kau

Itulah yang dikatakan kesetiaan
Yang tak pernah mengenal erti
Putus asa dan tak luput dari ingatanku

Ini mungkin puisi peringatan
Masa yang semakin jauh pergi
Akan membuatkan kau lalai
Inilah puisi yang dilupakan.

Dilema Kereta Baru

Rabu, 10 November 2010

Sejak bekerja dan ada duit sendiri ni, mulalah berangan nak macam-macam. Semuanya makin rancak berlegar-legar dalam kotak pemikiran ini. Lepas satu-satu idea datang mencurah-curah sehinggakan aku rasa macam gaji aku akan habis untuk beli benda yang bukan-bukan je... Buat masa sekarang ni dah mula berjinak-jinak nak beli kereta. Bukan untuk bergaya tapi cuma aku dah bosan asyik naik moto krissII buruk aku tu, tapi aku sayangkan motor tu sebab banyak kenangan aku ngan motor tu masa zaman aku belajar kat Universiti dulu. Tu lah satu-satunya kenderaan yang aku ada sampai hari ini, meskipun dah berapa ribu aku habis nak maintainance motor tu.

Bila dah ada duit skit macam sekarang bayangan kereta pulak yang bermain dalam kotak pemikiran aku dan sampai sekarang aku masih tak tahu nak beli kereta apa dan dalam masa yang sama nak wat simpanan untuk masa depan jugak. Dilema aku dibuatnya, nasib baik aku takde tanggungan yang lain lagi.

Kalo ikutkan hati memang nak pakai keta yang power terus tapi bila tengok badget mmg tak la. Apa ke kereta yang sesuai yang aku bleh bayar bulanan dalam 500. Bukan ape sebab kalau tinggal dalam KL ni banyak lagi duit nak pakai yang berkaitan dengan kereta ni, minyak, tol, parking, upgrade...

Hahaha...susah jugak kalau jadi macam ni, aku bukan tahu sangat pasal kereta ni. Kalau ade duit skit nanti aku main beli je mana yang berkenan dan aku mampu.
So post pada kali ni, aku cuma nak share ngan korang aku sedang dalam proses untuk beli sebijik kereta tak kisah la 1st car or 2nd car. Yang penting pasni aku bleh jalan-jalan sambil duduk dalam aircond pulak.Wakakakaa