.fb_like_box { margin-top:10px; -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background-color:#3B5999; border:3px solid #2B2B2B; margin-bottom:10px; padding:10px 7px; width:540px; } .fb_like_top { overflow:visible; padding:0;margin:0 0 5px; width:349px; height:24px; background:url("http://lh5.ggpht.com/_u4gySN2ZgqE/TJ3dpjy9PaI/AAAAAAAABr0/PTUXIS8ykps/fblogo%5B3%5D.jpg") no-repeat scroll left top transparent; } .fb_like_button_holder { -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background:none repeat scroll 0 0 #FFFFFF; padding:12px 12px 0 12px; width:515px; height:42px; }

Kau Apa Tahu

Sabtu, 24 September 2011

Terkedu melanda
Ketika dilahirkan ke dunia
Tangisan suara anak ini memecah suasana
Dia belum mengerti apa-apa



Dia hanya tahu menangis
Dan terus menangis lagi
Dia merungut lapar dan dahaga
Kemahuannya hanya hajat dipenuhi

Disaat dia meningkat bertatih
Dia masih lagi menangis setelah jatuh
Menangis ketika dipersenda malu
Meraung saat disakiti hati

Apa kau tahu
Ini semua cerita yang sama untuk
Semua yang dilalui oleh sekalian manusia
Tetapi ada yang tersembunyi
Dalam jiwa raga anak ini
Dia tak tahu apa-apa


Dia tidak tahu semasa dewasa
Dia masih lagi terpaksa menangis
Walaupun sudah melihat dunia
Sudah belajar agama dan adat
Berdepan daya dan muslihat

Anak itu sudah dewasa
Dilewati usia remaja
Dunianya masih sama
Ketika lahir dan hayatnya
Dia masih menangis
Malu dan takut melingkari
Setiap luar dan dalam diri
Sesudah doa dan terapi
Dia masih begini

Apa kau tahu
Dia tidak bertutur dalam
Nada yang serupa duniawi
Dia menyendiri sepi
Dalam khayalan ciptaan ilahi

Berbekas-bekas air mata
Dia lintasi semua
Dengan rasa yang hiba
Mengharungi dunia
Yang entah kenapa
Dia tidak tahu apa-apa

Alam demi alam dijelajahi
Musim demi musim diterokai
Namun belum penuh ilmu didada
Tanda tanya masih lagi berbunyi

Dukun moden dirujuki
Bertanya mengapa begini
Hanya nasihat dan penawar dikasi
Sebagai hadiah penenang diri

Anak itu bertanya lagi
Mengapa tuhan bersembunyi
Dan mengapa ujian dizahiri
Untuk manusia yang dia sayangi

Setiap manusia disangka sama
Setiap hidup penunjuk berbeza
Malahan cap jari juga tidak serupa
Inikan pula akal minda

Agama diberi untuk panduan
Supaya nabi jadi ikutan
Dan Tuhan jadi sanjungan
Alam jadi sandaran

Kiai agung bertitah
Tidak Tuhan layak dipersenda
Malah tidak patut disangkal pula
Setiap ujian dan rasa merana
Kerana dia tahu segalanya

Hamba yang setia
Anak ini cuba mengerti
Siapa diri dalam dunia
Siapa pula manusia paling bahagia
Apakah dia ,menangis juga
Seperti anak kecil
Yang masih menyusu ibunya.

Gadis Bertudung Berkaca Mata

Rabu, 7 September 2011

Gadis bertudung berkaca mata
Berada dekat dalam diam
Terasa sayu bila berenggang
Dilihat hanya selayang pandang

Milik siapakah si dia itu
Bertuan atau masih mencari teman
Sayang cuma ingin dijadikan kawan
Bukan lebih dari perasaan

Gadis bertudung berkaca mata
Ingin aku lanjurkan kata
Ingin aku lurutkan kasih
Tetapi adakah engkau sudah memilih

Aku masih menanti
Jawapan yang aku sudah pasti
Bertudung berkaca mata kini
Menjadi angan setiap hari

Gadis tudung berkaca mata
Tidakkah engkau mengerti
Aku rela mencari saksi
Biarpun bintang juga matahari

Lembutkanlah hatimu
Cairkanlah egomu
Bukalah segala jenis pintu
Agar boleh melihatmu

Gadis tudung berkaca mata
Apakah sudah engkau mengelak
Peminat setia yang menunggu
Sehingga akhir hayatku

Engkau pembakar semangat
Engkau juga pelebur rasa
Aku merintih merana
Di alam yang gundah gulana

Gadis bertudung berkaca mata
Adakah kau mengerti
Aku tidak pandai menjaga hati
Aku cuma tahu menaruh hati
Padamu wahai ....

Saat Terakhir

Jumaat, 2 September 2011

video

Tak pernah terpikir olehku
Tak sedikit pun ku bayangkan
Kau akan pergi tinggalkan ku sendiri
Begitu sulit ku bayangkan
Begitu sakit ku rasakan
Kau akan pergi tinggalkan ku sendiri

Di bawah batu nisan kini
Kau telah sandarkan
Kasih sayang kamu begitu dalam
Sungguh ku tak sanggup ini terjadi
Karna ku sangat cinta

Inilah saat terakhirku melihat kamu
Jatuh air mataku menangis pilu
Hanya mampu ucapkan selamat jalan kasih

Satu jam saja ku telah bisa
Cintai kamu...kamu..kamu di hatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup

Satu jam saja ku telah bisa
Sayangi kamu di hatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup
Di nantiku

Satu jam saja ku telah bisa
Cintai kamu kamu kamu dihatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup

Satu jam saja ku telah bisa
Sayangi kamu di hatiku
Namun bagiku melupakanmu
Butuh waktuku seumur hidup

Sayu Di Pagi Raya

Khamis, 1 September 2011

Bismillah hirrahmannirrahim.
Di awal pagi syawal ketiga, dan di Hari Kemerdekaan negara yang sudah berlalu. Dikesempatan ini aku menyusun jari menyembah maaf dan melaungkan Merdeka di dalam hati. Mesti ramai yang sedang bergembira di pagi raya sambil bersalam-salaman bersama keluarga tercinta dan berborak-borak girang bersama rakan lama. Bertambah ceria apabila semua menceritakan tentang kejayaan yang telah masing-masing kecapi. Sanak saudara dan nenek serta atuk menjadi tumpuan di pagi raya yang hening dan mencuri tumpuan setiap mata yang bersinar berkilauan di awal subuh. Mungkin ramai yang bangun awal kerana  sudah terbiasa bersahur sepanjang ramadhan.

Ramadhan yang telah pun berlalu dan pagi raya yang suram. Aku begitu mengharapkan doa-doa aku disepanjang ramadhan itu agar tidak diabaikan oleh Tuhan yang disembah dan satu-satunya tempat untuk aku mengadu kasih dan sayang. Biarlah doa itu sampai di hari dan waktu dan tepat untuk dikabulkan, namun masa itu tidak mengenal ajal manusia. Mungkin perasaan aku di pagi raya itu agak sedih, sebab itu aku merencanakan tajuk sayu di pagi raya. Tapi sepanjang tahun 2011 ini memang merupakan tahun yang malang bagi aku kerana berlatarbelakangkan nombor 4 (mungkin ada yang mengikuti pos aku yang lalu mengenai nombor). Aku tak percayakan semua itu, tapi kemana aku pergi semua orang mengatakan nombor empat itu malang. Dan maka terjadilah nasib malang aku yang paling teruk dan mungkin berlanjutan sepanjang tahun 2011 ini.

Raya aku kali ini mungkin terlalu sedih kerana aku tidak berbelanja untuk beli baju raya malah akau merasa malu pada sanak saudara kerana masih belum mempunyai kerja.Aku benar-benar tertekan tapi apakan daya aku cuma ada blog ni dan tuhan untuk aku mengadu. Tambahan lagi tahun ini juga aku terlalu kecewa dengan perempuan dan juga rakan yang rapat dengan aku sebelum ni.Aku bukan sombong dan tidak meminta maaf tetapi aku merasakan kesakitan ini seorang diri dan orang lain bergembira seumpama tuhan itu tidak adil. Aku juga melihat kedalam diri sama ada aku ini bersalah kepada mereka atau memang ini sebuah ujian yang mutlak yang telah termaktub? Kalau kamu tahu yang aku juga menangis tak henti-henti sepanjang malam sejak berbulan-bulan dan aku tidak ada siapa-siapa untuk mengadu hatta dengan insan yang aku sayang. Aku tidak tahu siapakah insan yang aku sayang itu, adakah dia cuma khayalan yang membayangi hidup aku atau dia cuma mimpi yang aku cuba wujudkan. Tuhan tahu segalanya, biarlah tuhan tentukan nasib manusia itu tak perlulah aku mengganggu meskipun tuhan menyiksa aku sehingga aku tidak mampu lagi untuk menadah tangan untuk menepis bala bencana ini.



Bagi aku ini musibah, tak tahu pula kalau kamu menganggap ini semua mainan akalku yang lemah. Orang disekeliling aku begitu pandai memberi kata-kata nasihat sedangkan mereka tidak tahu yang nasihat itu menambahkan sakit dan derita aku yang tidak pernah surut ini. Aku tidak menyalahkan mereka, niat mereka baik cuma mungkin aku bukanlah jenis orang yang suka mendengar leteran "nasihat" dari orang yang tidak pernah merasakan kesakitan ini. Aku menyimpan mohor rahsia aku hanya kepada tuhan dan kepada dia sahajalah aku berserah meskipun aku sudah beberapa kali rasa gagal dan kecewa.

Kali ini raya hanya menyaksikan aku berbaju melayu dua tahun sudah dan berseluar jeans yang aku beli di uptown pada ramadhan yang lalu.Sekurangnya aku masih perlu bersyukur kerana masih berpeluang membeli dua pasang seluar jeans untuk aku sarungkan di pagi raya daripada terus memakai seluar jeans lusuh aku yang tinggal sehelai sahaja yang masih padan dengan pinggang aku yang semakin menyusut. Aku sekali lagi bernada kecewa tetapi memang itu yang aku rasakan, aku hanya berusaha untuk merubah sesuatu yang aku tidak pernah tahu hujung pangkalnya.Aku merindui seseorang yang sering aku pohonkan agar tuhan menerima doa aku, tetapi aku rasa itu cuma ujian tuhan yang ingin memberikan aku harapan palsu agar aku lebih kecewa dan terus menyalahkan tuhan yang hanya aku sembah dan tiada lain selainnya.Aku tidak pernah lihat syaitan tetapi aku merasakan ia sentiasa berada disebelahku seakan aku ini sahabat baiknya. Kalaulah raya tahun aku sudah tiada lagi mungkin aku tidak perlu menangis dan menahan sebak yang terpendam.Tolonglah tuhan bawa aku pergi bersama arwah orang yang telah aku sedekahkan fatihah kepada mereka pagi tadi.
Innalillahi wainnailaihirrojiun