.fb_like_box { margin-top:10px; -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background-color:#3B5999; border:3px solid #2B2B2B; margin-bottom:10px; padding:10px 7px; width:540px; } .fb_like_top { overflow:visible; padding:0;margin:0 0 5px; width:349px; height:24px; background:url("http://lh5.ggpht.com/_u4gySN2ZgqE/TJ3dpjy9PaI/AAAAAAAABr0/PTUXIS8ykps/fblogo%5B3%5D.jpg") no-repeat scroll left top transparent; } .fb_like_button_holder { -moz-border-radius:10px 10px 10px 10px; border-radius:10px; background:none repeat scroll 0 0 #FFFFFF; padding:12px 12px 0 12px; width:515px; height:42px; }

Googled, Just Googled

Selasa, 25 Disember 2012


Mencari jalan penyelesaian dengan carian Google. Terlalu berharap kepada alam maya dan terbelenggu.

1. Semua mende nak google. Mudah sangat orang sekarang ni nak cari jawapan kepada persoalan harian.
2. Cari kawan pun guna Google ke? bukan cari kawan baru tapi cuma cari orang yang kita pernah kenal     
    cuma tak pernah bertegur sapa sebelum ni.
3. Google umpama doktor kepada semua persoalan kita.Kekadang nak cari Tuhan ni pun pakai main type  
    je.
4. Dengan Google dan internet, kita cuma perlu cari apa perkataan yang terlintas kat kepala sebelum kita 
    ingat sepenuhnya apa sebenarnya yang nak dicari.
5. Zaman bergerak sangat pantas, kalau kita ketinggalan kita akan terasa seperti baru dilahirkan semula di  
    zaman Dinosaur.
6. Ketenangan mendengar lagu yang digemari hanya memerlukan kekuatan jari untuk menghentam keyboard.
7 Keupayaan IQ minda diperlukan untuk menterjemah bahasa indah yang digunakan dalam sistem maya
   Google.
8. Kalau key in perkataan yang salah pun masih jumpe apa yang nak dicari tadi.

Fikir-fikirkan. Selamat beramal.

Puisi Diri Bila Keletihan

Selasa, 18 Disember 2012

Dahulu
Ketika tiada wang dan makanan
Sambil menelaah buku pelajaran
Sambil bersukaria dengan rakan
Menjadi teringat betapa suka dan dukanya

Kini
Bila bekerja seharian
Mencari wang siang dan malam
Tiada lagi hilai dan tawa
Yang ada hanya ibu dan ayah
Setia menanti kepulangan anaknya ini

Bila
Penat dan lelah dicurahkan
Peluh keringat diperahahkan
Jiwa dan raga dilemparkan
Minda jadi kepenatan
Jadi tanpa hala tujuan
Merana satu badan

Kenapa
Takdir ini memilukan
Tanpa ada belas dan ehsan
Menyiksa diri yang keletihan
Menjadi teman hanya tilam dan bantal

Bagaimana
Harus aku teruskan
Perjuangan yang entah sampai kapan
Belum punya apa-apa sebagai bekalan
Yang tinggal hanya dua kaki dan tangan
Tinggal masa untuk minta di simpan

Dunia
Menghukum orang lemah dan tak berpelajaran
Yang kaya menipu dan menekan
Mereka yang tak mampu untuk melawan
Akhirnya melihat sendiri diri dikafankan
Seolah ia terbang ke awang-awangan
Sabar mencari nikmat Tuhan.

Subjek Penulisan di sekolah rendah dan menengah

Rabu, 5 Disember 2012


Subjek Penulisan di sekolah rendah dan menengah.

                Topik yang ingin dituliskan pada kali ini adalah mengenai subjek penulisan. Adakah anda masih ingat akan subjek Penulisan ketika di sekolah rendah dan juga menengah? Pasti ramai yang akan tersenyum sinis apabila dipersoalkan tentang soalan ini. Di dalam benak pemikiran setiap orang pasti terimbau kembali wajah guru yang mengajar mereka untuk subjek Penulisan ini. Ada juga yang mungkin terfikir akan betapa malasnya menyiapkan kerja sekolah setiap kali hujung minggu apabila dibekalkan dengan kerja membuat karangan sebanyak dua tajuk setiap kali tiba hujung minggu. Mungkin ada dikalangan anda yang akan menyiapkan kerja sekolah membuat karangan ini ketika waktu malam Ahad sebelum bermulanya sesi persekolahan pada Isnin pagi berikutnya.

                 Sebenarnya ramai anak muda Melayu kita mempunyai kemahiran dalam bidang penulisan pada zaman awal persekolahan mereka. Mereka akan cuba sedaya upaya untuk menghasilkan karangan yang panjang sehingga menjangkau tujuh dan lapan perenggan bagi murid sekolah rendah. Sekiranya ingin mengira jumlah patah perkataan yang ditulis maka akan bertambahlah bilangannya setiap kali menghantar latihan kerja sekolah ini. Mungkinkah pelajar hari ini masih lagi berusaha sedaya upaya untuk menulis karangan yang panjang untuk mendapatkan markah yang penuh kerana semakin panjang karangan yang ditulis maka akan semakin bertambahlah jumlah isi kandungan karangan itu. Saya tidak terfikir yang pelajar sekolah rendah pada hari ini akan menulis karangan yang begitu panjang kerana pihak sekolah atau Kementerian Pelajaran akan menapis berapakah had jumlah perenggan yang akan ditulis oleh pelajar bagi tujuan peperiksaan.

                Penulisan bagi saya adalah ekspresi dalaman setiap orang tentang bagaimana mereka meluahkan sesuatu tajuk yang dituliskan ke dalam bentuk ayat. Menulis memang tidak susah tetapi menulis dengan susunan ayat yang baik disusuli pula dengan keindahan bahasa yang cantik menyerikan lagi sesuatu karangan yang ditulis itu. Tujuan menulis disamping untuk tujuan bercerita perlulah disertakan dengan perasaan yang mudah difahami kerana orang yang akan membaca karangan itulah yang akan menjadi penilai kepada kualiti penulisan kita. Sebenarnya sikap suka menulis ini perlu diterapkan ke dalam budaya kita seharian sama seperti kita menerapkan budaya suka membaca dikalangan anak-anak dan orang dewasa.

                Untuk menulis kita memerlukan modal iaitu idea atau sekurangnya pengalaman tentang suatu tajuk yang akan diceritakan. Di sini ia menggalakkan setiap orang cuba untuk mencari maklumat mengenai suatu tajuk dan dibiarkan menulis dalam gaya bahasa mereka tersendiri termasuklah pandangan peribadi mereka. Minda perlu sentiasa diasah untuk berfikir dan sentiasa diluahkan supaya apa yang difikirkan tidak hanya terbiar begitu sahaja. Baik atau buruk setiap ekspresi dalam bentuk penulisan itu boleh mengurangkan tekanan yang dihadapi. Selain itu juga melalui penulisan mereka boleh membayangkan mengenai sesuatu yang tidak mungkin akan berlaku dalam kehidupan sebenar atau ia hanyalah rekaan semata-mata. Ini dipanggil imaginasi dan di zaman ini imaginasi perlu mendahului teknologi kerana ia akan membawa kepada suatu perubahan melalui apa yang telah kita fikirkan hari ini untuk masa depan.

                Jadi, sebagai ibu dan bapa kepada anak-anak, perlulah mengambil satu langkah kehadapan dengan menggalakkan anak mereka untuk memulakan sikap suka menulis disamping diterapkan sikap suka membaca. Apa yang telah dilakukan oleh para guru di sekolah amatlah bertepatan dengan memberikan latihan menulis karangan hampir setiap minggu. Ini adalah salah satu langkah dalam cubaan untuk memartabatkan bahasa Melayu bagi golongan Melayu supaya tidak melupakan bahasa sastera yang  hanya boleh dijumpai melalui buku-buku yang ditulis oleh penulis lama. Kosa kata yang digunakkan oleh penulis lama adalah lebih klasik dan jarang didengari dalam masyarakat Melayu moden hari ini. Bahasa ini mungkin akan menjadi lebih janggal digunakan sekiranya ia tidak sentiasa diperlihatkan kepada anak bangsa kita pada hari ini. Oleh itu marilah kita menetapkan bahawa setiap hujung minggu , kita cari satu topik yang mudah dan luahkan pandangan kita terhadap tajuk tersebut dan catatkan di dalam buku atau mana-mana media elektronik. Hari yang semakin canggih ini sepatutnya mampu menambahkan kualiti dan mutu gaya penulisan bangsa hari ini dalam kemahiran membuat karangan.

 “Jadikan Hujung Minggu Sebagai Hari Untuk Menulis”.

Perjalanan Itu

Sabtu, 10 November 2012

Matahari masih lagi bersinar
Terbit dari timur
Masih hangat dan menghangatkan
Kekal memberi harapan kepada makhluk di sekelilingnya

Terduduk aku sendirian berfikir sejenak
Terdengar khabar kurang enak
Kawan menyapa tentang DIA
Tentang kekasih yang aku harapkan
Sampai hujung nyawa

Aku dan dia bukan lagi apa-apa
Juga tidak lagi menjadi teman
Mungkin juga kawan
Kerana aku sudah dibuang jauh
Dari sudut sisi pandangannya

Perjalanan aku dan dia umpama keretapi
Yang menuju Utara
Setelah bertolak dari Selatan
Sempat menoleh ketika di Stesen Gemas
Namun semakin sayup kemudiannya
Hilang tanpa khabar berita

Aku masih mendengar suara hatinya
Namun aku akur
Dia bukan untuk aku lagi
Dan bukan untuk aku lagi dan lagi



La Tahzan...

Isnin, 17 September 2012


Tahun lepas, dia pernah berkata pada aku, mintalah pertolongan dengan Allah dan bukanlah dengan meminta daripadanya. Kata-kata itu benar-benar menghentak kotak pemikiran aku. Ditambah pula dengan ayat “Janganlah kau tunggu aku, sebab aku sudah berpunya”. Selepas daripada titik noktah itu maka abadilah kenyataan aku tidak akan bersama dengan dia.

Disaat yang sama aku melayang ibarat layang-layang yang terputus talinya. Tidak ada arah untuk menuju, tidak ada tempat untuk meluahkan rasa, tiada kawan untuk menemani, tidak ada kehidupan melainkan menangis dan bersedih. Peristiwa itu sudah pun menjadi sejarah, dan aku tidak akan pernah melupakan dirinya. Aku cuba tetapi kekuatan cinta aku padanya umpama bumi dan bulan. Meskipun sentiasa melihat dan merindui tetapi jarak dan kejadian menjadikan aku kekal sebagai bulan dan dia bumi yang sentiasa penuh dengan kehidupan.

Sehingga hari ini, tuhan tidak pernah memberi aku pengertian akan erti peristiwa itu. Dan aku membayangkan bahawa tuhan tidak akan pernah memakbulkan doa aku mengenai hal ini. Meskipun begitu, doa itu kekal  meniti di bibir aku walaupun tidak akan ada lagi jalan kembali pulang. Aku tercari-cari dimana aku akan berada esok hari. Aku ternanti-nanti suatu hari nanti mimpi aku menjadi nyata dan itulah sehebat-hebat tipu daya syaitan. Memberikan igauan palsu lagi menyesatkan.
Apalah dosa aku sehinggakan tidak ada satu doa yang tuhan ingin aku perdendangkan untuk diperkenankan. Yang tinggal hanyalah nyawa dan jasad yang masih bersatu tetapi tidak bagi jiwa dan raga dalam sanubariku. Kalau aku dikatakan tidak berusaha, kenapa sampai hari ini aku sentiasa berdoa akan sentiasa memilikinya. Aku cuba perbaiki diri, tetapi bukanlah dihadapan dirinya. Cukuplah dia tahu aku sentiasa bersedia untuk dirinya.

Sukar sebenarnya menjadi diri aku. Dan orang lain sentiasa memandang serong atas kepercayaan aku kepada takdir tuhan. Aku sentiasa mengatakan tiada yang mustahil, aku percaya tuhan akan menolongku. Biarpun masa itu aku cuma sekujur tubuh yang terbujur kaku dipembaringan yang sunyi. Takdir dan hidayah tuhan tidak akan pernah berhenti. Begitu juga dengan hasutan dan bisikan syaitan yang Maha Menyesatkan. Tepuk dada tanyalah iman dan bangkitlah dari lamunan. Teruskan langkah dan teruslah melangkah laju agar peristiwa itu akan terus aku lewati tanpa aku menyedari akan pemergiannya.

Hasbunallah wani’malwakil.

Alhamdulillah.

Jumaat Yang Indah

Jumaat, 7 September 2012

Hari Jumaat, hari yang digelar sebagai penghulu kepada segala hari. Hari yang cukup tenang dengan nur dan keimanan yang melembayungi tanah di bumi dan  seisinya.Bumi yang semakin tua dan penuh dengan cabaran demi cabaran. Sebanyak mana manusia itu beriman dan sentiasa bertawakkal kepada tuhannya. Merasa rendah diri dan kecil diatas bumi ini adalah sesuatu yang digalakkan oleh agama. Sudah cukupkah amalan kita ketika berada di atas dunia ini. Sekiranya hati masih lagi ada benci sesama manusia, takut untuk membenarkan yang bathil ataupun apa sahaja bentuk penyakit hati, maka segeralah bertaubat dan mencari kebenaran yang hanya boleh disampaikan oleh Allah.

Memang agama itu berat bagi yang memandang ia suatu yang berat.Tetapi permudahkanlah agama itu dengan mencari kemudahan yang banyak terdapat di dalam agama.Tidak akan ada manusia yang benar-benar mendapat petunjuk dari tuhan melainkan dia khusyuk dan terpengaruh dengan solat yang telah dia sendiri lakukan. Banyak berdolak dalih dan menunggu sesuatu yang tak pasti itu tidak membawa apa-apa erti kepada diri mahu pun orang lain.Tetapi ingatlah untuk bersabar kerana doa orang Islam itu pasti akan makbul dan didengari oleh tuhannya suatu hari nanti.Hatta terpaksa menunggu seribu tahun untuk tuhan untuk mendengar doa kita, tidak mengapa. Itulah yang dinamakan sabar, dan sabar itu melindungi diri dari sifat yang tidak baik dan keji. Cuma perlu berhati-hati dalam memperhalusi niat sabar ini kerana akan tiba suatu ketika kesabaran itu akan semakin memudar dan suram. Disaat ini akan timbul rasa putus asa dan hilang keyakinan dalam diri.

Juga perlu diambil kira akan sikap berperasangka buruk kepada tuhan adalah amalan keji lagi dibenci oleh tuhan. Perlulah tanam dalam diri nilai-nilai yang positif dalam diri supaya kita tidak terjerumus kepada bahaya yang ditiup oleh syaitan yang semakin ramai.Wallahhuallam

Mood Raya Ke-8

Ahad, 26 Ogos 2012

Assalamualaikum,


Meskipun Syawal telah tiba hari yang ke-8 tapi suasana Hari Raya di Malaysia umumnya masih terasa hebat lagi. Penulis yang terpaksa bekerja sejak dari Syawal yang pertama lagi juga turut merasakan Syawal adalah hari yang paling ditunggu oleh setiap insan. Tidak kira yang kecil, besar, tua, atau pun muda. Walau apa jua pun bangsa atau warna kulit yang ada di Malaysia ini, mereka sebenarnya berada dalam suasana yang harmoni dan bebas untuk menyambut hari Kebesaran umat Islam ini.

Hari ini barulah penulis dapat merasakan suasana itu untuk menyambut kehadiran Syawal pada kali ini dengan mengunjungi rumah ke rumah untuk berhari raya. Sebenarnya penulis telah dijemput oleh rakan penulis untuk bertandang ke rumah bakal keluarga mentuanya. Disamping dapat berjalan rakan penulis juga ingin penulis untuk tahu lokasi di mana rakannya itu akan melangsungkan Majlis Perkahwinan yang sudah tidak berapa lama lagi. Terharu sekiranya penulis tidak dapat hadir pada majlis persandingannya nanti kerana bimbang akan ada pertukaran jadual kerja dan tidak dapat menghadiri majlis Raja Sehari itu.

Penulis benar-benar berharap di hari kejadian itu nanti akan dapat meluangkan masa untuk menghadiri walimahtul urus itu nanti. Semoga Tuhan memperkenankan segala yang dihajati. Rakan penulis itu sebenarnya  kawan yang cukup baik dikalangan kawan-kawan semasa menuntut di Universiti dahulu. Terlalu banyak undangan majlis pernikahan yang terpaksa ditolak oleh penulis untuk menghadirinya. Teman serumah pula tu, masakan tergamak untuk mengabaikannya, tapi mereka juga kena faham akan tuntutan kerja yang terpaksa ditanggung oleh penulis.

Sekarang adalah masa untuk penulis mencari seberapa banyak rezeki untuk dirinya dan keluarga dan masa depannya. Raya adalah seronok bagi orang yang telah berkeluarga sahaja. Bagi yang belum kenalah bersabar dan menanti dengan penuh ikhlas.

Cukuplah setakat ini. Penulis mengharapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua rakan dan taulan semua.

Sekian. 

Hari Ini Hari Raya

Ahad, 19 Ogos 2012

Hari Raya
Hari untuk bersuka ria
Hari kita semua memohon ampun
Mencari kemenangan yang hakiki
Satu dunia akan merasai
Nikmat yang sama untuk hari ini

Raya ini bercampur suka dan gersang
Aku beraya bersama teman seperjuangan
Mencari rezeki yang tak pernah cukup
Adat dunia moden tak pernah mengerti

Tapi aku suka hati
Bila kau masih mampu membalas
Ucapan doa buatku dari dirimu
Selamat hari raya juga aku ucapkan
Kepadamu wahai insan yang telah berlalu

Aku tak pernah simpan rasa sedih aku untuk kau
Tapi hanya simpan sebuah kisah yang tak pernah buat aku sedih
Tangisan bukanlah tanda aku hiba
Air mata bukanlah petanda berduka
Tetapi sekadar hanya sebuah karya agung
Bukti tuhan itu masih mahu mendengar lagi.

Aku kira kau sudah tidak mahu mengerti
Tak  mengapa aku yakin pada diri
Aku tidak lagi meminta kau di sisi
Cuma kekadang acapkali ku bermimpi
Suatu yang sudah pasti.

Mungkin kau sedang membilang hari
Menanti suami yang dicintai
Aku di sini hanya saksi
Kisah Romi dan Juli beraksi
Sebagai penonton di balik tirai besi

Kau bebas seperti burung menanti sangkar
Aku kekal sebagai helang tercalar
Mencari rezeki dibawah bulan dan matahari yang bersinar
Menanti kemenangan di pihak yang benar

Salam aidilfitri sekali lagi
Wahai insan yang pernah aku cintai
Moga kau kekal di sisi
Walaupun wajahku tak muncul kembali

Selamat Hari Raya Aidilfitri

Farith Zainaldin - (19 OGOS 2012)_Raya Pertama




Selamat Hari Raya

Jumaat, 17 Ogos 2012


Kenapa aku tidak lagi mengaktifkan akaun Facebook aku? Mungkin ramai yang tak berapa tahu yang aku dah setahun tidak aktifkan akaun facebook itu. Aku masih belum delete akaun itu dan harapnya disepanjang aku tidak aktif ini ia akan terus kekal sebagai tidak aktif  dan tidak akan terpadam secara sendiri. Apabila menjelang hari raya sebegini ramai akan mengirimkan salam melalui atas talian dan yang paling baik adalah melalui Facebook. Aku tidak dapat melakukan itu kerana aku anggap aku sudah tidak ada akaun facebook lagi.

Bagi aku facebook membawa terlalu banyak erti dalam hidup aku. Di situ aku boleh mencari kenalan lama aku sejak dari sekolah rendah lagi melalui carian nama penuh. Tidak seperti ‘social network ‘ yang sebelum ini yang mana ramai orang lebih gemar menggunakan nama samaran untuk dipaparkan kepada teman lain dan sebagai akibatnya ia agak menyukarkan orang lain untuk mencari orang yang pernah dikenali sebelum ini. Facebook juga membawa kepada kegilaan kepada game online dan chatting instantly. Bak kata orang facebook terlalu canggih untuk perhubungan hari ini. Ia medium pengerat silaturrahim.

Facebook tidak dicipta untuk orang seperti aku. Punyai kawan yang pernah dikenali tetapi jarang sekali berhubung dan tidak pula bertegur sapa. Cukup sekadar add friends di fb dan kemudian kekal sebagai kawan untuk selamanya. So aku ambil keputusan untuk tidak meneruskan niat aku untuk terus kekal dalam pegangan akaun facebook untuk mungkin selamanya. Sebenarnya ada lagi cerita tersembunyi tentang kenapa aku tidak membuka kembali akaun facebook itu. Ia merupakan sumpahan yang terlalu ngeri sepanjang hidup aku. Facebook membuatkan aku merasa diri ini umpama sampah yang boleh dibuang dan tidak perlu dipandang. Facebook benar-benar mengganggu emosi aku saat itu dan untuk tidak terus berpanjangan begitu aku nekad tinggalkan facebook. Tinggalkan facebook bermakna aku meninggalkan semua rakan-rakan aku tidak kira kenalan jauh atau dekat. Biarlah aku adil untuk meninggalkan semua berbanding meninggalkan hanya seorang dua yang aku tak mungkin lihat lagi.

Di sini aku hanya mengharapkan teman-teman yang masih ada no kontek aku untuk terus menyimpan no itu kerana aku akan terus kekal memakai no itu sampai bila-bila. Tapi seperti juga facebook, aku terus berdiam diri tanpa mengucap sebarang kata kerana aku tidak pernah punya apa-apa untuk dibicarakan. Aku suka berjumpa teman tetapi tidak tahu kenapa. Pelik itu tapi sebenarnya ia benar. Aku sendiri mengharap satu hari nanti aku akan ada akaun facebook semula. Tetapi buat masa sekarang ini hati aku terlalu remuk dan susah untuk di kawal, jadi biarlah aku terjun dengan kehidupan aku yang penuh sengsara dan kelam ini. Cuma apa yang aku harapkan kepada semua kawan-kawan aku bahawa aku tidak ada niat untuk membuang kawan tetapi dek kerana ego dan masalah peribadi aku terpaksa berkelakuan begini.
Sempena Menjelang Syawal ini, aku mengambil kesempatan menyusun sepuluh jari memohon ampun dan maaf atas apa jua dosa yang secara langsung atau tidak langsung yang pernah aku lakukan. Manusia lemah tidak akan terlepas dari melakukan kesalahan. Yang kuat juga pernah menemukan kesalahan.

Selamat Hari Raya Aidilfitri.

Hari Ini Bercerita Tentang Semalam 6

Khamis, 16 Ogos 2012

          Cerita tentang dia kini bersambung lagi. Kini sudah menjengah ke tahun 2012. Nasib dia sudah sedikit berubah berbanding pada nasibnya tahun lampau. Dia akhirnya bangkit dari kegagalan dari masa lalu. Sudah sampai masanya untuk dia terus mengorak langkah kehadapan dan melupakan kepahitan dan kedukaan yang telah bersarang sepanjang tahun 2011. Cerita ini bersambung di saat bulan yang paling mulia dalam kalendar Islam, yang mana umat Islam seluruhnya sedang berusaha menambah nilai ibadah di bulan ini. Sekali lagi bulan ramadhan memberikan dia ruang yang luas untuk memuhasabah dirinya.
          Empat hari sebelum syawal menjelang, lagu raya kian rancak berkumandang di setiap corong radio. Setelah waktu Zohor dia berangkat dari ibu kota Kuala Lumpur menuju ke Pantai Timur di mana tempat kelahirannya. Ini adalah saat paling seronok buat dia kerana dia begitu minat berkelana kerana perjalanan yang jauh membuatkan otak dia boleh menerawang jauh ke mana sahaja dia mahu fikirkan. Meluncur laju dia bersama kereta barunya menyelusuri Lebuhraya Pantai Timur. Dia bersama sepupunya menuju ke destinasi yang sama, Kuantan. Dia sudah terlupa bilakah kali terakhir dia bersama keluarga makan bersama disaat berbuka. Kali ini dia berjaya melakukannya setelah sekian lama.
          Kepulangan dia kali ini bukan bersahaja. Dia telah disapa oleh kawan sekolahnya untuk turut sama menyertai majlis Iftar bagi mengeratkan kembali hubungan dengan rakan-rakannya yang lain. Dia sudah berjanji dan sukar untuk dimungkiri lagi.Teringat dizaman kecilnya dahulu, bulan puasa adalah bulan yang paling seronok pergi masjid untuk bertarawikh dan menghabiskan moreh. Saat itu sudah berlalu dengan jayanya dari hidup dia hari ini. Setiap kali bulan ramadhan pasti ada sahaja peristiwa untuk dikenangkan dan menjadi terkesan pada hidup dia. Pada tahun lepas, betul-betul pada dua hari sebelum menjelang hari raya dia mendengar berita kekalahan pasukan bola kesayangannya, Arsenal teruk dibelasah oleh Manchester United 2-8. Akibatnya dia menerima ucapan salam hari raya yang berbaur unsur yang agak mengecewakan. Itu adalah raya pertama dia menerima kekalahan sebesar itu. Pada tahun lalu juga dia berkesempatan membonceng motosikalnya pulang berhari raya di kampung. Itu juga merupakan sebuah kenangan yang cukup indah buat diri dia sepanjang hayatnya. Dua bulan yang istimewa dalam kalendar Islam ini begitu membawa seribu satu cerita dalam diri dia sehinggakan seolah-olah dia menanti-nanti bulan ini disetiap tahun bagi berkongsikan cerita yang baru saban tahun. Cuma bezanya, dalam realiti cerita ini tidaklah begitu menarik dan seronok tetapi cukuplah sekadar menghiburkan bulan Ramadhan dan Syawal ini.

Ramadhan ya Ramdhan

Ahad, 5 Ogos 2012

Sepatutnya menjadi bulan yang disenangi tetapi ia akan bakal berlalu seperti mana aku seolah tidak pernah ketemu dengan bulan ini. Sejak 2,3 tahun kebelakangan ini Tarawikh telah menjadi semakin jauh dan menyepi. Ini disebabkan tuntutan kerja dan tuntutan duniawi. Maka tidak hairanlah aku semakin menjauhi bulan yang ditunggu oleh semua orang Islam di dalam dunia.

Hati tidak akan pernah tenang dengan apa yang telah kita kecapi meskipun kita telah menyangkakan apa rezeki yang ada sekakrang ini mungkin adalah yang terbaik buat diri kita.Aku terlalu banyak berharap dan meminta kepada Tuhan dan terasa seolah sudah malas untuk melayan karenah aku dan kehidupan aku .

Menulis ini berharap suatu hari nanti aku akan kembali membaca diari kehidupan aku yang telah lampau dan kedukaan yang pernah aku alami dalam sepanjang kehidupan ini.Hati tak tenteram, jiwa kosong, iman tidak bertambah tetapi aku masih punya agama dan kepercayaan kepada Tuhan yang satu dan Yang Maha Kuasa.

Bukan senang untuk mencari keseronokan itu dan aku telah kebuntuan dalam pencarian aku selama ini.Aku berharap segala urusan aku di dunia ini akan cepat selesai dan berakhir.Nikmat kesyukuran itu sudah tidak wujud dalam realiti dan aku semakin tua dan lelah.Menanggung derita keluarga yang berpanjangan.Semua berantakan tanpa ada apa yang tinggal untuk diwariskan.Aku ingin ke temu tuhan dan ingin sekali kepadanya.Apakah ia suatu yang mustahil untuk aku menghadap Raja kepada segala raja ini dalam keadaan aku tidak ada sedikitpun pemberat kebaikan yang menyebelahi aku dalam hayat aku yang lampau. Yang ada hanyalah aku dan diri aku sendiri seorang diri yang menangisi kesedihan.

Sebut tentang menangis.Dah lama aku tak menangis dan dah lama aku tak merasa seronok.Kini tinggal aku seorang diri dan terus menyepi dari kehidupan orang ramai. Mungkin ini adalah ramalan tepat sejak aku masih di bangku sekolah rendah lagi. What a pity boy?...

Sekian.

Peduli Apa?

Sabtu, 14 Julai 2012

               Sibuk dengan dunia. Itulah ungkapan yang boleh aku katakan pada saat ini. Hidup yang tak serupa dengan rakan lain yang mempunyai masa untuk bersama rakan-rakan dan keluarga namun aku tidak. Inilah rezeki manusia. Memang kita ini hidup yang sudah ditakdirkan sejak azali lagi. Semakin ramai jenis manusia yang aku kenal dan semakin aku menghampiri realistik dunia meskipun masih punya sebahagian dunia lagi yang harus aku tempuh.
               Teringat akan mama dan abah di kampung. Mereka pasti sunyi tanpa anak mereka yang seorang ini. Adik aku yang bakal menghadapi SPM tahun ini juga tidak aku hiraukan untuk beberapa bulan. Maafkan aku, aku tak mampu lagi untuk berhadapan dengan karenah dunia ini. Cuma bagilah aku sedikit ruang untuk terus menyendiri kerana takdir kita semua tidak akan pernah sama sampai bila-bila. Meskipun kita semua telah menempuh takdir masing-masing.
               Siang malam menghadap kepada dunia yang tidak akan pernah tahu bila masa yang sesuai untuk berhenti seketika. Semuanya sudah kelihatan sama dan tiada beza lagi. Entahlah apa pula nasib aku pada keesokan hari. Puas sudah aku mentelaah kehidupan kotaraya. Terasa ingin kembali ke zaman persekolahan dahulu. Punya banyak masa untuk berfikir dan menzahirkan apa yang difikirkan meskipun tidak ramai yang ambil peduli. Terlalu banyak sangat mengomel juga tidak ada gunanya, tapi ini hanyalah sebuah nukilan yang harus aku luahkan sebelum ia mnejadi barah kepada otak yang semakin sarat dengan perjalanan hidup. Bila sampai waktunya nanti jam itu akan terhenti sendiri dan pada ketika itu kita tidak mampu berkutik akan apa-apa lagi untuk dijadikan amalan untuk diri dan keluarga. Dengan tulisan dan luahan ia akan menjadi sebuah mimpi yang indah buat kepada semua pencerita dan jua pembaca.
                Apa yang aku nak kau tahu, aku masih sendiri dan terus sendiri. Pengalaman semalam cukup menghenyak diri aku sehingga aku ketakutan dan layu. Biarlah, tiada apa yang perlu kau peduli. Kau mungkin juga begitu disaat roda dunia kau berada di barisan paling bawah bulatan itu. Cuma bezanya roda hidup aku sudah pecah dan akan sentiasa berada di bawah. Tak perlu pedulikan aku kerana aku akan terus ambil peduli pasal kau.

6 Julai 2012, 11.00 pagi

Jumaat, 6 Julai 2012

Sampai juga akhirnya,
Impian untuk ke sana ke mari
Hari ini satu lagi beban yang mendatang
Tak mengapa
Kerana ia lumrah dunia
Sebuah keperluan di kotaraya
Pemudah kepada kerja berkelana

Mungkin ini satu kemajuan
Diharapkan ia akan terus maju
Maju dan terus maju
Janganlah ada rintangan lagi
Aku sudah cukup perit dan jerih

Inilah realisme yang asli
Tidak pernah berhenti menyengat
Inilah permulaan alam baru
Cabaran dan mencabar

Kini aku akan terus bernafas
Meskipun di dalam air berlumpur
Alhamdulillah.

Kereta Pertamaku

Isnin, 25 Jun 2012

Akhirnya sampai juga hasrat aku untuk memiliki kereta sendiri. Meskipun bukanlah kereta idaman dan mempunyai sentuhan "air tangan orang luar" namun aku tetap bangga dengan diri sendiri. Dah lama aku cuba mengawal sikap rendah diri dan juga perasaan kurang yakin. Setelah apa yang aku tempuhi akhirnya aku sudah kembali mampu berjalan semula meskipun aku sendiri seorang diri.
              Setelah lebih kurang seminggu lebih aku menguruskan urusan jual beli kereta akhirnya tadi aku baru sahaja membayar wang muka dan akan  berurusan dengan pihak bank mengenai pinjaman. Bukan senang buat masa sekarang untuk membuat pinjaman bank tambah-tambah pulak Bank Negara telah mengetatkan lagi syarat untuk memiliki kereta. Hari ni duit gaji melayang sedebuk hanya semata untuk melunaskan wang cengkeram tanpa faedah tu. Tapi aku rilek je masuk keluar bank macam takde apa-apa berlaku. Padahal mata dah melilau kiri kanan takut-takut ada yang perasaan aku keluarkan duit yang banyak sekali gus. Alhamdulillah gaji bulan ni masih ada yang berbaki dan aku still lagi boleh bernafas untuk meneruskan hidup lagi sebulan ni.Bulan depan dah masuk bulan ramadhan dan aku harap aku boleh berjimat sikit dan menabung untuk masa depan.
              Apa yang best berlaku hari ni adalah aku telah membuatkan salesman kereta aku tadi hampir give up ngan aku punya karenah. Sebelum ni dia janji ngan aku yang dia akan cuba buatkan tuntutan loan yang paling cantik yang pernah dia buat semenjak bergelar salesman.Tup tup setelah seminggu pihak bank asyik call aku dan juga menuntut pelbagai jenis dokumen sokongan. Dan pada Khamis lepas bank telah call aku dan bagitau yang loan aku dah approve. Mulanya aku excited sekejap tapi baru aku sedar full loan yang dijanjikan salesman tidak benar-benar terjadi. Yang paling ralat sekali adalah loan aku bukanlah 100% tetapi hanyalah 99% daripada harga kereta yang aku nak beli.Memanglah aku cuma perlu tambah lagi 1% sebagai down payment tapi bagi aku itu cukup banyak dah.Aku cuba dapatkan pertolongan kawan satu office untuk mendapatkan loan penuh dan menyebabkan aku terpaksa melengahkan urusan dengan salesman aku tadi. Dia terasa terancam dan rasa seolah-olah penat kerana telah mendapatkan aku loan approval dari pihak bank tetapi last-last aku buat taik konon nak apply loan baru semata-mata nak raise lagi balance 1% yang tak berapa banyak tu.Call punya call akhirnya member office aku bagitau memang loan aku boleh approve setakat tu je dan itu dah kira paling banyak dalam kategori orang macam aku ni.
              Hari ni  kau memang luck salesman. Aku tengok muka kau macam dah toye je tadi, so dengan termeterai janji yang aku akur untuk membayar down payment 1%.Hahaha terselamat ko dan aku pun dah selamat dengan urusan ini cuma kena tunggu urusan dengan bank sahaja.Bapak aku dah awal-awal lagi aku bagitau yang aku nak dapatkan nombor pendaftaran negeri kelahiran aku. So dia dah wat persiapan yang sepatutnya hanya tinggal beberapa step saja lagi. So itulah pengalaman aku dalam usaha mendapatkan kereta  pertamaku. Wah bleh masuk peraduan dalam "Perodua Contest" ni. Lupa nak bagitau aku beli kereta Malaysia je sebab tu je yang mampu. Dan pemenangnya adalah Perodua dan bukanlah Proton. Aku memilih perodua kerana teknologi penjimatan kereta keluarannya adalah masih nombor satu di Malaysia. Satu lagi aku beli kereta ni supaya senang nak balik kampung. Aku still pergi kerja naik motosikal aku yang masih rugged tu. Sekian itu je cerita aku tentang pengalaman membeli kereta pertamaku.



Masa Itu Permata

Jumaat, 15 Jun 2012

Masa

Sekarang masa adalah sangat bernilai. Tetapi masa itu juga turut terbuang degan begitu sahaja tanpa kita sedari. Nak katakan kita tidak pandai mengurus masa tipulah. Kita sentiasa mempunyai aktiviti yang kita suka untuk diisi dalam setiap masa yang terluang. Cuma masa untuk kita berfikir dan bersendiri itu kini hanya bertukar kepada masa untuk tidur dan lena tanpa dibuai mimpi-mimpi indah.

Aku perlukan masa yang panjang untuk pulih dan selamat.Tetapi ia seolah mustahil untuk dilakukan kerana aku tidak mampu untuk berhenti berfikir walau hanya untuk seketika.

Sekarang sudah tidak punya banyak masa untuk diluangkan untuk menulis dan membaca dengan berkualiti.Tak mengapa semua itu hanya bersifat sementara. Satu masa nanti akan tiba masa untuk meluangkan sedikit lagi cerita dan pandangan aku. Dalam minggu ini, mood begitu tidak berapa stabil kekadang gembira dan kekadang bersedih dan marah. Mungkin tidak cukup rehat atau terlalu banyak masa berfikir yang bukan-bukan. Tidak rugi untuk mengenang masa lampau tetapi amatlah rugi tidak mengambil kesempatan masa yang terhidang di depan mata sekarang ini.

Sekian.

Bersih 4.0 dan Halal 1.1.2

Khamis, 24 Mei 2012


Ketuanya, Datuk Jamal Md Yunus berkata BERSIH 4.0 pencinta keamanan telah membuka halaman Facebook.
             Sebagai tanda penghargaan kepada sokongan rakyat, beliau mengumumkan bahawa pelawat        
             Facebook tersebut berpeluang memenangi kereta BMW 530 dalam cabutan bertuah apabila
             jumlah
             peminat mencecah 150,000 orang. Jamal berkata, kereta model 2005 itu bernilai RM225,000.
Sekiranya jumlah peminat Facebook itu mencecah satu juta orang, Jamal berkata, sebuah lagi kereta mewah - 2009-model Lamborghini Gallardo model 2009 bernilai RM1.2 juta - akan ditawarkan dalam cabutan bertuah. -Sumber Malaysiak Ini

Macam-macam ngan politik sekarang.Makin nak pilihanraya makin menjadi-jadi plak die punyer karenah.Malaysia jadi begini kerana terlalu ramai yang kaya dan mampu memberi kesan kepada nilai politik negara.Aku tak berapa sokong dengan upacara politik sedemikian.

Sepatutnya orang yang benar-benar kaya diberikan peluang memerintah negara dan menguasai ekonomi negara kerana hanya mereka sahaja yang nampak kemana halatuju duit yang akan dilaburkan.Rakyat akan tetap menjadi rakyat dan terus bekerja untuk orang yang sudah pun kaya.Rakyat tidak perlu lagi memilih pemimpin yang merebut untuk jadi wakil rakyat dan akhirnya terpaksa merasuah dalam setiap projek yang ingin dibangunkan.Pemimpin miskin begini tidak tahu kemana ingin menggunakan duit mereka melainkan beli rumah berjuta-juta, bukak ladang lembu yang tak berapa besar dan main perempuan dari golongan artis yang berstatus janda meletop dan anak dara tua yang seksi.

Rakyat akan terus kekal sebagai rakyat.Tidak akan terus maju dan kaya dengan mentaliti yang telah sedia ada pada hari ini.Daripada mendatangkan kesusahan kepada semua lebih baik kita biarkan orang yang sepatutnya menjadi pemimpin kepada dunia yang kejam ini.Kalau ada masalah terus rujuk kepada mahkamah dan saman je.Bukan susah nak mengajar rakyat Malaysia yang dah tak berapa nak betul macam ni.Balik-balik yang masuk TV hanyalah isu yang sama dan berulang-ulang.Takde apa yang baik datang takde yang buruk pergi.Pi Mai Pi Mai, Tang Tu Jugak perginya.

Apa yang aku kisah hanyalah perpaduan,keamanan dan keuntungan pelaburan dan kekayaan negara di mata dunia.Tak mampu untuk berbangga dengan negara yang hanya mampu untuk mengagungkan ekonomi sebagai negara pengguna tersohor.Rakyat berpendidikan tinggi dan berpendapatan tinggi tidak menjanjikan sosio ekonomi yang baik malah mendatangkan keburukan di kemudian hari.Ahli politik perlu pandang serius kepada hal sebegini.Kita masih belum mampu memegang walau hanya satu bidang dalam dunia ini melainkan perpaduan yang tidak boleh disangkal lagi.Mungkin ada segelintir tidak senang dengan rakyat majmuk tapi itu bukan salah mereka kerana mereka hanya berkiblatkan firasat mereka yang kudus sahaja.Sepatutnya orang yang dianugerahkan akal yang cerdas ini memikirkan secara filosofi perkara ini.

Satu masa nanti kita akan menerima lambakan Doktor Falsafah yang hanya tahu "demand" gaji mereka di alam pekerjaan dan kepakaran yang mereka ada hanya bertutur dalam Bahasa Inggeris tanpa mengetahui apa yang sebenarnya negara kita perlukan.Lebih ramai akan jadi "Ahli Politik" pandai menyusun kata dalam pelbagai bahasa tetapi tidak tahu mentadbir dunia dari kampung halamannya.

Dilaporkan oleh,
Fifi Fairuz Fuyoo
Edisi Khas, TV3.

ANTARA MIMPI DAN IMPIAN

Rabu, 23 Mei 2012


ANTARA MIMPI DAN IMPIAN

Mimpi
Indah, Seronok, Bahagia dan Suka
Semua positif
Semua menjadi rebutan
Malah mimpi manusia hampir serupa

Jika mimpi itu benar maka tidak ada kekecewaan
Jika mimpi itu wujud, tidak wujud kesedihan
Jika semua adalah mimpi
Maka mimpi indah akan menghiasi dunia kita

Impian
Indah, Seronok, Bahagia dan Suka
Semua neutral
Semua menjadi taruhan
Malah impian manusia tidak pudar

Ini berlaku dalam nyata
Hanya yang kuat membina impian akan menang
Impian terlalu tinggi dan sukar digapai
Namun ia tidak mustahil kerana
Manusia boleh meramal dan berusaha

Mat Jenin punya impian dan mimpi
Namun akhirnya mimpi dia terkabul
Dan impian dia terkubur
Tidak pantas mendapatkan keduanya
Meskipun kamu anak raja firaun sekali pun

Mimpi dan impian tidak boleh dihalang
Meskipun Tuhan Maha menentukan
Tapi Tuhan telah serahkan akal kepada kita
Untuk kita menggunakan sebaiknya

Mimpi dan impian tidak boleh terpisah
Kerana itu adalah karma kehidupan
Tidak salah bermimpi di siang hari
Tidak salah menggantung impian setinggi bulan bintang

Kadang terasa seolah bermimpi melaksana solah
Namun kembali mengharapkan impian terkabul selepasnya
Tidak pernah tahu kemana pergi semua hajat
Tapi impian kita kekal dalam hati
Sebagai pembakar semangat kepada diri
Supaya hari esok dipandang tinggi

Azan dilaung dan hati masih bermimpi
Kerana ada makhluk sedang bertempiaran
Namun ia kekal dalam mimpi sebagai impian
 Setelah ia muncul kembali
Sakit tidak terasa semasa bermimpi
Namun pilu mula berjangkit setelah tiada yang tinggal

Kehidupan seolah sebuah klinik besar
Dipenuhi jutaan pesakit yang misteri
Ada yang boleh dirawat
Ada pula yang tidak mampu dikesan sakitnya
Itulah keistimewaan dunia mimpi dan impian

Musim Politik dan Perang Saraf

Rabu, 9 Mei 2012

Asssalamualaikum.
Terus kepada tajuk utama, iaitu politik masa ini yang semakin hangat dan memilukan semua rakyat di bandar mahupun di kampung. Kalau dahulu politik dipenuhi dengan rencah pertelagahan antara kawasan dan bahagian yang mana mereka saling ingin merebut kerusi di kawasan masing-masing. Mereka benar-benar bertengkar melalui medium politik dengan memainkan isu kepentingan rakyat.

Lain pula yang berlaku pada hari ini. Mereka lebih gemar memainkan isu peribadi yang mana membuka pekung  bahawa rakyat Malaysia hari ini tidak lagi bermaruah dan telah menyimpang jauh dari agama yang mereka anuti. Malaysia kini hanya kekal dalam perundangan sebagai negara ISLAM. Namun hakikatnya kita tidak ubah seperti negara bukan Islam yang mana lebih telus dan terbuka dalam menilai setiap hujahan.

Kalau dulu nak cari video lucah "Pramugari Terlampau" atau "Aksi Wan Nor Azlin" begitu susah dan terhad. Tapi kini dengan kewujudan internet berkelajuan tinggi semua orang mampu mendapatkan akses dan mampu untuk berkongsi rahsia walau dimana sekalipun mereka berada. Dan perkara ini menjadi lebih sensasi apabila golongan terkenal seperti ahli politik menjadi peneraju utama dalam video lucah sedemikian. Aku rasa perkara sebegini telah lama bersarang dalam kehidupan ahli politik dan juga ahli perniagaan. Tapi kini ia sudah menjadi mainan kepada media elektronik khususnya untuk mendapatkan sambutan yang menggalakkan daripada rakyat yang menjadi sumber ekonomi mereka.

Aku rasa pelik dengan cara bagaimana semua ini boleh dirakamkan dalam waktu yang genting seperti ingin menghadapi pilihanraya semacam ini. Semua seolah-olah telah dirancang lebih awal lagi dan cuma menanti waktu untuk dilepaskan kepada media untuk tontonan umum.Pelik tapi benar, inilah cabaran yang perlu kita tempuhi sebagai rakyat Malaysia zaman moden ini. Semua orang berhak untuk melakukan jenayah peribadi dan  merosakkan imej negara. Katanya PAS yang membimbing lebih ramai orang menuju kepada agama yang telah lama ditinggalkan kepada umat hari ini namun mereka terlepas pandang kepada perkara sebegini. Ingat semua yang terjadi ini kebanyakkan adalah produk UMNO yang tidak menjadi pada zaman dahulu. So rakyat tidak boleh untuk meunding jari kepada UMNO semata-mata. Mereka hanya nampak ini adalah kesalahan UMNO dan bukan Parti Keadilan Rakyat itu sendiri. Lihat betapa ramai ahli yang dulunya UMNO dan mempunyai jawatan masing-masing di dalam parti kini lebih untuk memilih keluar parti dan membentuk satu parti baru yang mana mereka akan berpeluang cerah untuk berada di tahap yang lebih tinggi dari sebelum ini. Perkara ini seolah perniagaan MLM yang mana semua orang ingin membuka empayar mereka sendiri dan ingin menjadi cepat kaya dan berada di puncak kejayaan dalam masa yang cepat dan selagi usia masih muda dan gagah.

Kita perlu sedar dizaman media tanpa sempadan hari ini, telah lahir ramai penulis tidak berlesen mengutarakan pendapat aggresif mereka di media terbuka dan kurang penguatkuasaan dari undang-undang. Nama pun media bebas jadi tidak akan ada sesiapa pun berhak ditumbangkan pada zaman moden ini.Ini bukanlah satu bentuk kebebasan yang perlu di ambil kesempatan oleh rakyat Malaysia. Aku tengok di kawasan berkepadatan tinggi di Kuala Lumpur seperti di Kerinchi dan Pantai Dalam. Kebanyakan golongan ibu dan bapa mereka lebih cenderung untuk memlilih parti PAS sebagai peneraju pentadbiran mereka, sedangkan anak-anak mereka sendiri menjadi mat rempit dan kaki curi. Orang ramai suka menghukum kesalahan orang lain tetapi tidak mampu menghukum kesalahan diri sendiri.Aku sebagai golongan pemerhati pun tidak terkesan dengan impak sebegini kerana mereka tidak menunjukkan contoh melalui tauladan.Mereka lebih suka memilih "Reformasi" berbanding "Transformasi". Kedua-dua perkataan itu berbeza dari segi makna yang jelas. Reformasi tidak diperlukan di Malaysia kerana setiap perkara yang di"reform" pasti akan berkubur kerana kekebalan sistem yang kita miliki sejak zaman berzaman lagi.

Sudahlah.Mungkin sampai sini dahulu aku berceloteh mengenai perkara sebegini.Fikirlah secara mendalam sebelum menulis hujah yang seterusnya.Biar lambat asal selamat.




"Iqra"....Bacalah.

Jumaat, 27 April 2012


                Menulis adalah umpama doktor bagi aku.  Karya semasa aku menulis adalah terapi yang harus aku jalani. Meskipun terapi ini tidak serupa dengan yang lain namun ia tetap sebuah pertolongan yang diberikan khusus buat aku. Kenapa aku tidak boleh meminta lebih dari apa yang telah tetap buat aku. Kini hari-hari yang aku lalui terasa sunyi. Meskipun telah banyak kemajuan dalam diri tetapi aku masih terpaksa berdiri sendiri dalam kepinga-pingaan. Aku hilang keyakinan untuk bertemu dengan ramai orang apabila orang yang aku percaya  tidak boleh membawa aku keluar dari alam maya ini. Namun terasa sedih yang amat dalam apabila orang yang kau percaya bukanlah seperti yang disangkakan. Aku terbiar di saat aku benar-benar berada di altitude yang paling rendah dalam dunia ini.
                Aku sudah tidak pandai merayu. Aku juga tidak lagi mampu berharap kerana aku terasa sangat lemah. Usia sekarang terasa begitu tidak berdaya untuk menghadapi cabaran dan dugaan yang lebih besar dari ini. Sendiri aku di dalam kamar terlantar layu, di dalam rumah yang kekosongan yang telah sekian lama menjadi kosong. Aku tidak dapat mencari apa lagi cara untuk aku bangkit kerana setelah penat aku berjalan melihat dunia yang kembali hanyalah perasaan yang sama terhadap kau. Aku pernah melihat orang yang kecewa tetapi aku belum pernah merasa kejayaan dalam kekecewaan aku ini. Apakah bezanya dunia aku sekarang dengan alam di kubur nanti? Mungkin di sana aku akan melihat lebih ramai orang merintih berbanding orang yang bersuka ria.
                Aku tidak ada tempat mengadu selain Tuhan. Dan kerana Tuhan jugalah aku masih teruskan kehidupan sehingga ke saat ini. Namun terasa berat apabila Tuhan datang menurunkan musibah, menjadikan aku remuk, resah dan terkulai di medan tempur. Sewaktu aku terasa seolah sentiasa berada di samping kau, kau cuma inginkan seorang teman sebagai pengubat duka. Namun ku tahu dan ku simpan hasrat aku ketika itu kerana ingin bersama engkau sebagai kawan. Tapi lambat laun perasaan itu akan terus timbul dan saat itu kau sudah tidak lagi menganggap aku sebagai kawanmu. Malah aku terasa seolah musuh yang terbiar yang terlalu menyayangi kau. Apa salah aku sehingga aku terpaksa menerima nasib sebegini. Ibu dan ayah aku juga tidak mengerti kenapa aku masih kekal dalam sikap aku sekarang. Bukankah dunia ini luas dan rezeki ada di mana-mana sahaja?
                Itulah dinamakan nafsu, selagi ia belum ditenangkan maka ia akan sentiasa berlegar selagi aku bernyawa. Aku penat, cukup penat dengan pengharapan ini. Aku tidak mampu berjalan di saat aku tidak punyai kedua kaki untuk melangkah. Namun perkhabaran tentang kebahagiaan kau membuat aku terduduk diam. Kenapa harus aku terima keburukan ini. Aku sembunyikan kelemahan ini untuk ditutupi tapi kenapa ia kekal ingin keluar dari peraduan. Saban hari aku berdoa agar aku segera mati. Kunyalakan api rokok pelbagai rasa supaya aku segera pergi bersama kepulan asap itu. Tetapi semakin aku mahukan semakin ia menghindar dari aku. Apakah teori kehidupan ini hanya diterima pakai dalam planet yang aku menghuni sendiri. Di mana bantuan untuk aku? Ke mana harus aku tuju? Siapa yang harus aku bertanya? Bila aku akan mendapat semua jawapan itu?
                Aku masih mencari ayat-ayat yang boleh meringankan kesakitan aku. Tapi menuntut ilmu tanpa guru umpama menanam pucuk tanpa akar. Ilmu yang ada tidak mampu dijadikan benih untuk bercambah. Yang hadir buat masa ini hanyalah kelibat-kelibat yang aku tidak mahu lihat. Adakah hina sangat citarasa aku. Kenapalah cerita ini belum ketemu akan penghujungnya. Ia mungkin kerana aku tidak mahu riwayat ini dihabiskan begitu sahaja. Aku seolah manusia yang tidak waras terperuk di dalam rumah dan tidak ingin bertemu dengan siapa-siapa. Aku takut dan malu berhadapan dengan dunia yang gelap dan masa depan yang kelam. Aku sangat berharap di saat aku sudah tiada lagi, kau akan membaca cerita masa lalu aku ini. Mungkin tidak ada unsur komedi tetapi ini adalah kenyataan yang harus aku tuliskan. Tidak ada sedikit pun rekaan mengenai kehidupan melainkan ketetapan yang Tuhan telah putuskan buat diri aku. Bila sampai waktunya aku akan pergi dan tulisan ini akan kekal di dalam ini.
                Wahai teman, wahai sahabat maafkan aku jika aku sembunyikan diri sebegini. Namun aku juga tidak mahukan pengakhiran sebegini. Tidak ada takdir yang mampu diubah meskipun kita begitu berhajat mengubahnya. Rupanya apa yang aku takutkan sedari kecil adalah merasakan kehidupan ini begitu tidak berharga dan berguna untuk dikenangkan. Kenapa takdir aku diserahkan kepada aku sendiri dan mengapa takdir kau tidak bersama dengan takdir aku. Sedangkan aku telah pun ditakdirkan menyayangi kau sehingga akhir hayat aku. Wassalam.

Hari Ini & Saat Itu

Selasa, 24 April 2012


                Sebagai manusia kita tidak akan pernah terlepas daripada seksa sengsara dunia. Akan datang dari mana arah sahaja dugaan dan ujian yang akan melemahkan semangat kita semua. Rasulullah adalah rujukan terbaik umat Islam seluruh dunia tidak kira dia hidup di cerok mana sekalipun. Tapi sejauh mana kita benar-benar mampu mencontohi rasul kesayangan kita. Kita tidak mampu untuk melihat hatta wajah Baginda ini kan pula ingin mendirikan ajaran dan sunnah Baginda. Kesusahan itu memang pahit dan terpaksa ditelan jua akhirnya.
                Apakah kita menyemak kembali kesilapan diri kita ini adalah berpunca daripada diri kita sendiri. Insan kalau tidak ditimpa bencana hatta sekecil musibah apakah dia mampu bangkit dari kekalahan yang dia sangka kalah itu. Kita takkan pernah tahu akan pengakhiran hidup ini melainkan setelah kita telah yakin dan pasti mati di sisi Allah s.w.t. Di saat kita sendiri, hanya keyakinan diri adalah penyumbang utama untuk memupuk kembali rasa kasih dan sayang kepada Tuhan pencipta kita.
                Semakin kita merasa kita sudah dewasa dan tidak perlu untuk bergantung harap kepada ibu dan ayah sebenarnya kita terlalu memerlukan mereka seperti mana mereka memerlukan kita di saat mereka juga sendiri. Apakah kita mengingati mereka selalu di ketika susah dan senang disepanjang perjalanan kehidupan kita ini. Mungkin kita kadang-kadang terlupa untuk mendoakan kesejahteraan mereka seperti doa kita semasa kita masih muda remaja.
                Tapi perasaan sebegitu terlalu tinggi dan jauh buat diri aku sedari kecil lagi. Tangisan sewaktu kecil aku tidak kedengaran lagi di sisi mereka kerana aku jauh dari pandangan mereka. Namun hati aku terlalu dekat buat mereka meskipun kami jarang bertemu dan berbual mesra. Mungkin keluarga aku terlalu unik untuk dipertontonkan kepada umum namun itu hakikat yang perlu kalian tahu. Kadang terfikir aku tentang bagaimana aku ingin membina mahligai yang baru sedangkan mahligai yang aku diami kini terlalu sunyi dengan bunyi-bunyi kehidupan. Semoga aku akan mendapat petunjuk dengan segera dan beroleh kejayaan.

                Aku tidak minta lahir ke dunia
                Malah aku tidak minta hina sebegini
                Apa yang aku harap cuma yakin dan percaya
                Dari segenap sudut insan yang hampir padaku

                Ingin aku meminta lebih dari sekadar doa
                Namun dipalitkan kembali doa tanpa redha
                Apa mungkin dunia sudah tepu
                Dengan segenap doa dan pengharapan manusia

                Fikiran terus melayang tanpa henti
                Seolah tidak ada lagi ruang bersembunyi
                Tapi kenapa masih kelihatan manusia yang
                Masih mampu tersenyum riang
                Meslipun dia sudah cukup suci dari dosa


Selamat Hari Lahir

Isnin, 16 April 2012

Your Birthday Is Special

Today is your birthday and it is really very special,
Nothing at all can spoil this wonderful occasion. 
On your special day for you, I promise to make it grand,
No matter what you do, you'll always find me holding your hand. 
I'll be standing by you just the way I am today, forever, 
Even after your birthday goes by, we'll always stay together.
I wish you a grand birthday. 


























Aku Sebuah Sampah

Ahad, 15 April 2012

         Sampah selalunya disifatkan sebagai benda yang tak berguna dan tidak diperlukan lagi.Sampah digolongkan sebagai najis kerana bau dan warnanya yang kekal akan mendatangkan ketakselesaan terutama sekali dalam urusan ibadah.Kata yang cocok dengan sampah adalah buang atau terbuang.Itulah sifat dan karekter yang diperolehinya.

         Meskipun ia merupakan benda yang tidak berguna, sampah juga tetap mendapat hak keistimewaan untuk diurus tadbir oleh satu golongan yang dipanggil pengutip sampah. Sampah kalau dibiarkan terhimpun akan mendatangkan impak yang kurang menyenangkan kepada semua pihak. Disebabkan oleh itu, sampah seharusnya dibakar atau pun ditanam supaya tidak timbul isu pencemaran alam sekitar. Sampah bukanlah satu isu sebesar isu moral Ketua Pembangkang tetapi ia lebih bersifat isu sejagat yang mana ia menampilkan kewibawaan pemerintah dalam mengurus tadbir semua sisa-sisa yang dibuat oleh manusia sendiri.

        Begitulah sedikit rumusan aku mengenai sampah. Sudah lama aku merasakan diri ini seperti sampah dek kerana aku tidak berdaulat dan tidak merupakan rakyat berpelembagaan. Terasa terbuang dan mungkin akan dibuang terus dan lenyap sebagai sampah. Sampah tidak akan wujud dengan sendirinya, ia terjadi hasil daripada perbuatan orang lain. Tidak ada bezanya semua itu dan tidak siapa yang akan pedulikan sampah yang mereka buang. "Mat mana kau buang sampah tadi." kata Mak kepada Mat. "Saya buang kat tong sampah la Mak.".balas Mat. Kemana perginya sampah kalau tidak ke tong sampah. Tidak ada hari memperingati sampah setiap tahun di dalam negara tapi mungkin ada hari menjaga alam sekitar daripada pencemaran (sampah).

       Itu adalah sampah yang bersifat 'tangible' atau boleh dipandang. Bagaimana pula untuk sampah yang tidak boleh dilihat. "Aku rasa seperti sampah dan tidak berguna lagi kepada masyarakat ini." rungut Amir. "Kau jangan risau, itu cuma perasaan engkau sahaja, sampah juga boleh dikitar semula." pujuk Jasvin. Betul sampah mampu dikitar semula bagi mereka yang benar-benar menghargai alam sekitar dan bahan yang terkandung di alam ini. "Hoi...itu sampah sarap mana boleh kitar semula, kalau dah sampah tu buang je ke dalam longkang ke atau mana-mana." perli Amar. "Kepala hotak betul, aku cakap perasaan aku ni dah macam sampah, bukannya sampah yang orang buang tu, bengong." tegas Amir.

        "Hari-hari kita kutip sampah yang dibuang oleh orang lain." pengutip sampah A. "Aku balik rumah je kena perli dengan anak-anak, Ayah ni bau sampah la!." balas pengutip sampah B. "Iya tak iya, nak beli perfume Hugo Boss kat pasar malam pun fikir dua kali, nanti hilang ke bau sampah ni?." ujar pengutip sampah A.

          Itulah perihal oleh sampah kepada bangsa dan masyarakat kita hari ini. Hanya golongan terpinggir dan kelas bawahan sahaja bersuara mengenai sampah ini. Mereka yang berada di atas tidak pernah hirau ke mana perginya sampah ini. Sudah semakin ramai yang bekerja sebagai Golongan Profesional dan tidak perlu memikirkan perkara remeh sebegini kerana mereka sudah pun terbeban dengan kerja yang mereka lakukan sekarang.

           Aku sebuah sampah yang tak berguna.Tempat tinggal baru aku sekarang adalah di dalam tanah perumahan mewah. Berkubur sama seperti kawan-kawan sampah ku yang lain.

Bunga April

Isnin, 9 April 2012

Kau takkan percaya yang aku menulis ni dalam bulan April seperti selalu.Apa yang bermain di fikiran ku sekarang adalah sentiasa memikirkan tentang Dia.Walau sejauh mana aku cuba lupakan tetapi ia merupakan sesuatu yang mustahil.Aku yang mermulakan semua ini dan kini aku akan menerima akibat dari semua ini.Perasaan yang lampau tidak akan pernah pergi kerana aku sentiasa menyimpan semua itu di tempat yang teristimewa dalam hidup aku.

Hati tidak pernah menipu dan hati tidak pernah pandai menipu.Ia fakta dan ia semua sama sama ada bagi seorang lelaki atau perempuan.Lagu kosong nyanyian Najwa Latif semakin rancak menjadi siulan ramai dan aku juga sudah terpengaruh dengan semua itu.Iringan lagu itu menyentap seketika sanubari ini.Terasa kecil dan mudah terluka.Siapa peduli yang seorang lelaki mempunyai perasaan sedemikian rupa.Aku istimewa dalam kehidupan ini dan aku kekal sebagainya.

Kalau diberikan peluang dan kesempatan ingin aku berdoa pada tuhan agar Dia menjadi hadiah terbaik pada aku sebagai Bunga April.Namun aku tahu semua itu mimpi, mimpi yang takkan berakhir selagi aku masih belum sadar dari lamunan ini.Terpaksa aku bersyukur dalam keterpaksaan ini menanti sebuah kehidupan yang aku tidak punyai.Lagu jiwang sentiasa hadir pada saat yang betul dan aku terpaksa melayan perasaan itu sendiri.Sambil aku berkata pada diri bilakah musim Bunga April ini akan berakhir.

Dia Bunga April Ku.

Sedikit Coretan

Ahad, 25 Mac 2012

Gatal Nak Menulis



            Selalunya bila aku post kat sini, itu tandanya aku ingin meluahkan isi hati aku ataupun aku ingin berkongsi sedikit pendapat tentang apa yang telah aku fikirkan dan sempat untuk menulis.Aku menulis dek kerana merasa bosan atau sedih.Jarang aku menceritakan perkara yang gembira dalam ni kerana kegembiraan itu bagi aku tak perlu dikongsi-kongsi kerana ia akan secara sendiri menular ke dalam persekitaran aku.Namun aku acapkali untuk berkongsi kisah duka yang mana ia tidak baik untuk aku simpan lama-lama kerana ia kelak akan memakan diri aku.

            Banyak blog atau penulis blog yang aku amati begitu minat dalam penulisan tetapi mereka bukanlah tergolong dalam kategori penulis yang berhemah cuma medium blogging ini memberi ruang kepada semua orang secara sama rata menyuarakan pendapat masing-masing.Penulis yang tidak terkenal tidak perlu risau akan kehadiran penggodam untuk mengumpil masuk kedalam laman peribadi mereka malah mereka lebih bebas untuk bersuara tanpa siapa perasan akan kehadirannya.Dari isu politik, hiburan, gadget, dan macam-macam lagi minat setiap orang yang tidak dapat kita sekat melainkan mereka menceroboh hak sempadan kebebasan berblogging.

            Kita hari ini sebenarnya bertuah kerana hampir setiap orang memiliki komputer peribadi dan mempunyai akses internet dengan mudah.Kalau zaman dahulu mungkin orang yang terpilih dalam pertandingan menulis sahaja yang akan dipilih untuk menjadi penulis dalam ruangan iklan atau akhbar bagi menyuarakan kebebasan mereka.Istilah mata pena lebih tajam dari pedang masih lagi berasas namun ia lebih bersifat keterlaluan dan tidak membidas secara membina.Itu semua adalah konsep, yang diri kita sendiri yang patut cermin-cerminkan.Sebenarnya apa yang kita tulis kita nak orang lain baca dan menilai atau memberikan nasihat atau paling tidak menunjukkan bahawa setiap artikel atau tajuk yang ditulis itu dibaca dan dianalisa oleh orang yang pernah membacanya.

            Seperti juga buku-buku novel atau autobiografi yang kini sudah semakin mudah untuk didapatkan di toko-toko buku.Cuma yang tinggal siapa yang akan menjadi pembaca bertuah untuk menyelami pengalaman si penulis yang rata-rata tidak terkenal seperti artis mahupun ahli politik.Orang yang terperangkap dalam diri mereka sendiri lebih memilih bidang penulisan kerana ia merasakan itu adalah sebuah kebebasan yang ada untuk mereka.Kebebasan itu terlalu luas untuk diterangkan tetapi cukuplah kita melihat salah satu cabang bebas itu.Kerana kebebasana itu boleh dirasa bukan hanya dilihat dan dipandang sahaja.

            Minat tidak selalunya menjadi hobi atau kerjaya kepada seseorang malah ia kadangkala menjadi bidaah/ikutan yang cuba diwujudkan oleh penulis untuk mencari kelainan daripada orang yang berhampiran dengan mereka.Seorang autism begitu inginkan kelainan.Mungkin mereka inginkan diri mereka tersenarai dalam golongan orang kelainan upaya.

            Aku ingin menyentuh sedikit tentang perihal orang normal pada hari ini.Mereka sebenarnya orang yang hanya mengikut apa sahaja bentuk perubahan tanpa memikir panjang tentang kebaikan atau keburukan.Bukan maksud aku orang istimewa ini baik namun fitrah manusia itu sudah begitu.Semakin ramai orang berlumba-lumba menjadi manusia normal dengan ingin mencari kesenangan dunia dan kemewahan harta.Mereka belajar tinggi-tinggi sehingga mencengkam segulung ijazah dan master/PhD.Mereka inginkan kerja mudah yang menawarkan gaji lumayan dan mereka berlumba membeli kenderaan dan rumah agam yang lebih besar dari sebuah rumah ibadat.Mereka inginkan percutian ke luar negara, inginkan seorang isteri yang secantik model dan pelakon malah mereka inginkan diri mereka sentiasa berbeza dari segi penampilan atau gaya hidup sesama mereka.Itu bagi aku adalah manusia normal yang hidup atas norma-norma kehidupan.Tidak ada apa yang salah tentang halauan sedemikian.

            Namun bagi golongan berlatarbelakangkan agama mungkin akan mencantas gaya hidup sedemikian.Tetapi itukan rezeki yang tidak dipohon untuk dijadikan sedemikian akhirnya.Tidak ada apa yang betul dalam pilihan manusia dalam dunia ini.Mereka Cuma pandai menjadikan setiap pilihan hidup mereka sebagai satu kayu penegak menuju kejayaan dan kebahagiaan meskipun bersifat sementara.Tidakkah orang luar biasa itu memilih jalan yang sebaliknya,malah mereka turut juga bersikap dasar melihat kebelakang meskipun Perdana Menteri yang lalu telah mensasarkan Wawasan 2020 atau apa jua bentuk kemajuan.Itu fitrah alam,ada yang di atas dan ada juga di bawah.Masing-masing punya pendapat sendiri.Maka jadilah penulis juga untuk tahu bagaimana rasanya menjadi manusia normal atau abnormal.Hidangkan idea bukan kata-kata penambah rasa.Sajikan menu pelbagai cerita bukan pelbagai dalih dan dusta.Tidak ada siapa yang lahir berlari, dan merangkak selepas memecut.Semua itu dalam genggaman dan pengetahuan tuhan.

Pengalaman Adalah Guru Kehidupan

Sabtu, 17 Mac 2012

Pengalaman merupakan guru yang paling baik untuk disambut pada setiap kali hari guru.Kita merupakan murid yang paling baik kerana dapat berguru dengan pengalaman.Pengalaman adalah melihat,merasai dan juga menilai orang dan juga persekitaran yang berada disekeliling kita.Kita merupakan murid tunggal yang akan berguru kepada pengalaman kita sendiri.Pengalaman tidak akan sama dengan orang lain.Boleh jadi kita lebih atau pun mungkin juga kurang daripada orang lain kerana semua itu bergantung kepada apakah jenis pengalaman  yang telah kita timba.


Kita mungkin sentiasa rasa pengalaman kita merupakan yang paling sedikit daripada orang lain.Namun tuhan yang Maha Adil itu telah menjadikan asbab mengapa kita dapat merasakan pelbagai jenis pengalaman.Kita merasakan setiap benda baru yang kita tempuhi itu merupakan suatu bebanan yang tak mampu kita tempuhi dan merupakan pengakhiran kepada semuanya.Rasa malu untuk mengaku pengalaman kita menyebabkan kita terlalu merendah diri, tetapi hakikatnya ia adalah sebaliknya.Apa yang kita rasa malu itu tadi adalah pengajaran daripada pengalaman yang telah kita lalui.Kalau kita telah merasa terkebelakang dalam kehidupan kemudian kita bertemu dengan orang yang telah lebih dahulu di depan mungkin dia tidak merasakan apa yang telah menyebabkan kita ini terlalu lama berada dibelakang dan sentiasa mencari jalan-jalan kehadapan.

Siapa sangka,budak yang dahulunya periang kini menjadi muram dan suram.Budak yang dahulunya lembab kini telah kembali cergas.Namun budak itu masih sama sebenarnya cuma dia telah diberikan peluang oleh tuhan untuk merasa nikmat susah sebelum bertemu dengan kejayaan yang seharusnya.Mungkin pengalaman tidak merupakan aset yang begitu bernilai kerana ia tidak boleh dibandingkan dengan orang yang kita sangka berjaya pada pandangan orang lain.Tapi percayalah,setiap detik kesusahan yang telah menjadi silam itu sebenarnya terasa manis dan akan membuatkan kita tergelak seketika kelak.Akhir kata timbalah seberapa banyak pengalaman untuk menangis dan ketawa selagi  masih ada peluang untuk merasakan kehidupan kerana setiap orang tidak akan menangis dan ketawa pada masa yang sama.



Selamat Hari Wanita

Khamis, 8 Mac 2012

Hari ni aku rasa cam nak menulis mengenai seorang yang cantik bagi aku.Dia seorang pelakon dan juga merupakan bekas pramugari.Aku perasan wajah dia apabila aku terlihat dalam TV1,apabila dia ditemuramah dalam rancangan realiti yang dia sendiri pernah terlibat di dalamnya.Serius aku katakan,aku tak pernah layan rancangan realiti yang disertai dia namun dia kini muncul dalam pandangan hidup aku sebagai seorang yang cantik dan menawan.Mungkin disebabkan aku seorang lelaki dan acapkali terpesona dengan keindahan sementara yang diciptakan tuhan.

Kalau aku melihat perempuan yang cantik itu bukanlah hanya melalui penilaian aku secara mendalam dan langsung mengenal hati budi orang yang aku cakap cantik itu,tetapi dia mestilah boleh dinilai melalui raut wajah dan juga perwatakan yang dia sendiri bawa menurut pendapat aku.Aku memang tidak pandai untuk menilai perempuan atau wanita tetapi naluri seorang lelaki tetap mengalir dalam tubuh aku.Ini adalah beberapa keping gambar Cristina Suzanne ayng cantik pada pandangan aku.Dari segi watak yang dia tonjolkan dalam aksi beliau di dalam gambar menampakkan dia seorang yang "Happy Go Lucky". Bagi aku sifat sedemikian susah nak ada dalam diri seorang wanita yang aku katakan cantik kerana ia terlalu istimewa bagi setiap individu itu.

Aku suka akan seoarang wanita yang nampak ranggi atau lasak daripada mata kasar dan dari segi gaya dan penampilan.Namun ia dilengkapkan lagi dengan wajah yang menawan semua jejaka dan sebagai tambahan peribadi dia tidak tumpah seperti wanita yang malu pada diri dan tidak mampu dipandang sebagai dia cuma hiasan seksual bagi lelaki.Aku telah ketemu beberapa wanita seperti itu namun aku tidak pernah benar-benar terperangkap dalam berbincang dan berbual bersama wanita sedemikian.Bagi aku ini adalah wanita yang unik.Wanita lebih menarik kalau dia berhati-hati kepada semua lelaki dan nampak malu-malu meskipun dia sebenarnya ingin menjadi perhatian setiap mata yang melihat dia.

Aku kagum dengan wanita seperti Cristina Suzanne kerana masih kuat meyakinkan aku bahawa masih ada wanita yang seperti dia cantik dan kena pada perwatakan yang dia bawakan.Bukan niat untuk memuji tetapi ini adalah nukilan ikhlas aku kepada gadis di luar sana yang sedar atau tidak mirip kepada penampilan Cristina.Berdasarkan kepada pengalaman aku,wanita seperti ini sebenarnya ceria pada luaran tetapi dalaman dia tersimpan begitu banyak impian dan harapan yang menggunung tetapi terpaksa dimansuhkan disebabkan dia terlalu beralah kepada takdir dan pasrah kepada apa yang telah ditetapkan dalam kehidupan mereka.Wanita seperti ini lebih banyak redha kepada apa yang hadir dalam hidup mereka kerana mereka merasakan mereka akan menjadi mulia apabila bersyukur dan menerima apa sahaja yang telah termaktub di dalam kamus hidup mereka.

Tataplah beberapa kepingan gambar Cristina Suzanne yang aku ambil dari internet ini untuk kamu semua menilai watak dan menyusunpadankan perwatakan beliau dengan wanita yang telah aku terangkan dalam pengalaman pendek tadi.Bertuahnya kalau aku dapat bertemu dengan wanita seperti dia dan wanita itu juga boleh menerima orang yang benar-benar menyukai dia meskipun tidak mampu ditunjukkan dalam bentuk bahasa badan dan kesopanan.Terpulanglah kepada diri masing-masing.Aku masih di sini mengintai gambar-gambar yang tidak bersuara ini kerana dalam foto ini tidak ada istilah 'tidak' atau 'tak suka'.Semua akan menjadi positif seperti apa yang kita semua selalu inginkan.

p/s: Selamat Hari Wanita